Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Yayasan Islamic Center Al-Ghazaly Bogor Jadi Tuan Rumah Pagelaran Haul ke-36 Mama Abdullah bin Nuh dan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW

Yayasan Islamic Center Al-Ghazaly Bogor Jadi Tuan Rumah Pagelaran Haul ke-36 Mama Abdullah bin Nuh dan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW
Yayasan Islamic Center Al-Ghazaly Bogor Jadi Tuan Rumah Pagelaran Haul ke-36 Mama Abdullah bin Nuh dan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.
Yayasan Islamic Center Al-Ghazaly Bogor Jadi Tuan Rumah Pagelaran Haul ke-36 Mama Abdullah bin Nuh dan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.

Bogor, NU Online Jabar
Yayasan Islamic Center Al-Ghazaly Bogor menggelar perayaan Maulid Nabi Muhammad Saw sekaligus Haul ke-36 Mama Abdullah bin Nuh di halaman Pesantren Al-Ghazaly yang saat ini diasuh oleh KH Musthafa ABN yang juga sebagai Rais Syuriah PCNU Kota Bogor, pada Ahad (09/10).


Dalam rangkaian Maulid dan Haul ini, Kiai yang akrab disapa Abah Toto tersebut menyampaikan saat ziarah kubra di Makam Mama Abdullah bin Nuh bahwa dengan wasilah ulama kita dapat mengenal sosok pribadi mulia Nabi Muhammad Saw. 


"Kalau Maulid ada sosok mulia yang dilahirkan di Haul ada mereka yang berjasa telah menjadi estafet dari ajaran Rasulullah Saw. Mereka yang menghidupkan sunnah, menghantarkan kita pada kecintaan kepada sang manusia suci sebagai uswatun hasanah," tuturnya yang juga merupakan salah seorang puutra dari Mama ABN. 


Sementara itu, tausiah agama pertama disampaikan oleh Al-Habib Hasan Syahab. Ia menyampaikan bahwa peringatan maulid ini adalah bentuk kecintaan kepada Kanjeng Nabi Muhammad Saw serta mengenang keteladanan manusia yang dicintai Allah Swt. 


"Dengan hadirnya kita di acara maulid Nabi Saw dan Haul ke-36 Mama Abdullah bin Nuh ini adalah sebagai wasilah kita mendapatkan keberkahan dari apa yang sudah terjadi, kita kisahkan kembali, kisah Rasulullah Saw, manusia manusia sholih dari alim ulama kita juga," jelasnya.


Habib Hasan Syahab mengutip salah satu ayat dalam Al Quran Surat Hud ayat 120


وَكُلًّا نَّقُصُّ عَلَيْكَ مِنْ أَنۢبَآءِ ٱلرُّسُلِ مَا نُثَبِّتُ بِهِۦ فُؤَادَكَ ۚ 


Artinya: Dan semua kisah rasul-rasul, Kami ceritakan kepadamu (Muhammad), agar dengan kisah itu Kami teguhkan hatimu,".


Lalu, ia melanjutkan bahwa kita hendaknya:


التمسوا البركة من ذو البركة


Artinya: "Ambilah oleh kalian keberkahan dari mereka orang yang mendapatkan keberkahan dari Allah Swt,".


Menurutnya, mendoakan orang sholih itu mendatangkan keberkahan dan menjalin ikatan batin sanad keilmuan dari karya-karya untuk kemanfaatan yang terus berkesinambungan.


"Tentunya dengan acara Haul ke-36 dari Al-Allamah Ajengan Mama Abdullah bin Nuh yang hidupnya penuh dengan keteladanan, dan kita hendaknya mengambil dari pribadi beliau semoga Allah meridoinya," Jelas Habib yang juga sebagai pengajar Kitab Hadratusyekh Mbah Hasyim Asyari di PCNU Kota Bogor. 


Dalam kesempatan yang sama, salah seorang tokoh NU Cibinong KH Zein Zarnuji yang juga pengamal Tarekat TQN pada acara Maulid dan Haul ke-36 Mama Abdullah bin Nuh mengajak kepada jamaah yang hadir untuk kembali meneladani dari pribadi manusia tercinta Nabi Muhammad Saw. Ia menilail, kegiatan ini juga mengenang kembali sepak terjang dari seorang allamah yang disegani di masanya yang hingga kini terus hidup dari karya-karyanya. 


"Maulid dan Haul ini mendatangkan limpahan keberkahan, yang tentunya Nabi sebagai uswatun hasanah yang kita berharap syafaatnya. Dan kita mengambil keberkahan dari Ajengan Mama Abdullah bin Nuh karena telah menghidupkan sunnah baginda kita Muhammad Saw. Murid kalmayyit, ini harus kita amalkan dan lestarikan apalagi sebagai santri haruslah patuh kepada kiainya, gurunya," jelasnya yang juga sekaligus Pimpinan Pondok Pesantren Roudhotul Hikam, Cibinong. 


Kiai Zein juga menambahkan, dalam tafsir At-Tobari, juga tafsir Ibnu Katsir diceritakan bahwa Rasulullah SAW bersilaturahmi kepada orang Arab dan disambut baik, dan Nabi dengan hal ini tidak pernah melupakan jasa-jasa kebaikan orang yang sudah berbuat baik kepadanya, dan hendaknya dapat memiliki cita-cita yang tinggi, masuk surga firdaus, seperti si nenek yang meminta doa kepada Nabi Musa agar masuk ke surga dengannya. 


Lalu, salah seorang ahli perbankan syariah murid dari Mama Abdullah bin Nuh yakni Dr H Antonio Syafii, mengungkapkan, dengan wasilah Mama menjadi seorang muslim yang taat. Pada kesempatan yang sama menyampaikan bahwa peran Mama ABN sebagai ulama yang warosatul anbiya. 


"Saya menuliskan ketokohan Mama Abdullah bin Nuh sebagai Al-Ghazaly Indonesia dikarenakan segala yang ada pada diri Mama sebagai sosok Ulama yang dalam bidang apa pun beliau dapati hal ini menjadikan kita untuk bisa juga mengambil keberkahan darinya, beliau Ulama Kharismatik, Pahlawan penjuang NKRI, ahli sejarah, ahli bahasa asing dengan karya kitab yang ditulisnya, seorang orator," jelasnya. 


Selain itu, Walikota Bogor Bima Arya menyampaikan, maulid ini kita memperingati sosok manusia paripurna dalam segala aspek baik dhohir maupun batinnya. Pemimpin yang menjadi teladan sepanjang masa bagi umat manusia. 


"Kita harus banyak belajar dari keteladanan Rasulullah Saw. Yang dapat membangun persatuan, membangun semangat solidaritas untuk menebarkan kemaslahatan sesuai dengan ajaran Nabi Muhammad sebagai teladan umat," Ujar orang nomor satu di Kota Bogor. 


Ia menambahkan bahwa dengan maulid ini menjadikan kita bersama sama ulama baik dari habaib, kiai, untuk menjaga kondusifitas di Kota Bogor. "Yang terpenting adalah menjadikan Rasulullah Saw sebagai kiblat teladan untuk kita semua," tandasnya.


Sebagai informasi, acara yang dimulai dengan rangkaian bakti sosial yang diadakan oleh Yayasan Islami Al-Ghazaly untuk warga sekitar Kota Bogor. Rangkaian haul dan peringatan maulid nabi Muhammad SAW tersebut diisi dengan khitanan masal, ziarah kubra ke Makam Mama ABN, bazar, santunan yatim, lomba antar siswa/i Al-Ghazaly, dan penampilan kesenian islam dari para santri Pesantren Al-Ghazaly. Acara tersebut dihadiri oleh Alim Ulama Kota Bogor, Pengurus Jajaran PCNU Kota Bogor, Pengurus MWCNU se-Kota Bogor, Pengurus Ranting NU se-Kota Bogor, Pengurus Rabithah Alawiyah Jabar, dan untuk doa disampaikan oleh KH Fuad Fitri selaku Mustasyar PCNU Kota Bogor. 


Pewarta : Abdul Mun'im Hasan
Editor: Muhammad Rizqy Fauzi

Terkait

terpopuler

rekomendasi

topik

×