• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Selasa, 5 Maret 2024

Opini

KOLOM PROF BAMBANG

Spirit Sunan Gunung Djati: Integrasi Agama dan Budaya di UIN

Spirit Sunan Gunung Djati: Integrasi Agama dan Budaya di UIN
Gedung UIN Sunan Gunung Djati Bandung (Foto:uinsgd.ac.id)
Gedung UIN Sunan Gunung Djati Bandung (Foto:uinsgd.ac.id)

UIN di Jawa Barat oleh pendirinya, pada tahun 1968, diberi nama Sunan Gunung Djati.  Nama ini merujuk pada seorang wali, bahkan pemimpin dari walisongo, penyebar agama Islam di Indonesia. Penamaan ini bukan iseng belaka, bukan asal memberi nama. Penamaan ini mengandung harapan dan visi abadi bagi penyelenggaraan IAIN/UIN di Jawa Barat. Kiprah dan pemikiran Sunan Gunung Djati dapat dijadikan rujukan ihwal visi abadi bagi UIN. 


Sunan Gunung Djati adalah sosok yang berkhidmat pada ajaran Islam, yang mengapropriasi budaya lokal dan perkembangan teknologi. Ambil alih dengan ubah suai tekologi dapat dilihat dari pengembangan istana Cirebon dan Banten yang mengambil  arsitektur lokal, China, dan Belanda. Sementara integrasi tradisi atau budaya dapat ditemukan dalam seni tradisi.

 

Para pelaku Tari topeng Cirebon mengaku bahwa tarian topeng merupakan kreasi dari Sunan Gunung Djati, sebagai  bentuk diplomasi kesenian untuk dakwah Islam. Konon pada saat memerintah kesultanan Cirebon,  sekitar 1479, ada serangan yang dipimpin oleh Pangeran Welang dari Karawang yang sangat sakti. Sang Pangeran ini memiliki sebilah pedang bernama Curug Sewu, dengan pedang ini tak ada satupun yang bisa mengalahkannya. Cirebon dalam bahaya, syiar Islam jadi tertunda. 


Sunan Gunung Djati memutuskan untuk membentuk kelompok tari topeng –jenis tari ini sudah berkembang jauh sebelum Islam masuk. Sunan Gunung Djati meminta  Nyi Mas Gandasari menarikan tari topeng di hadapan Pengaran Welang. Tarian ini rupanya sangat memukau, Pangerang Welang penasaran pada sosok perempuan di balik topeng. Ia jatuh cinta. Ia ingin menemukan sosok asli sang penari, bukan hanya topengnya. Si penari memberi syarat, “pertemuan dengan yang asli haruslah murni dari hasrat, kemarahan, dan nafsu mengalahkan”. Pangerang Welang menyerahkan pedang pusakanya, Curug Sewu, lalu ia mendapatkan wajah asli yang memukaunya—bukan hanya wajah Nyi Mas Gandasari, namun hakikat kebenaran kehidupan dalam ajaran Islam. Pangeran Welang masuk Islam, Cirebon aman, syiar Islam kembali bergulir.

 

UIN yang bernama Sunan Gunung Djati berarti menerima diri sebagai penggerak integrasi Islam dan budaya, bukan memisahkan diri –apalagi mengharamkan—budaya. Integrasi itu dapat ditemukan dalam tarian topeng: ada sosok asli dengan pesan hakikat yang diselubungi oleh topeng dan gerak estetik memukau.  Islam harus dibungkus estetika rupa, gerak, dan nada yang indah. Islam seperti itu tidak hanya indah untuk dirasakan, namun dapat membuat lawan menjadi kawan.

 

Selama ini, orientasi pada kebudayaan belum terlihat dalam pengembangan UIN. Oleh karena itu, UIN Sunan Gunung Djati Bandung harus mulai 'menarikan' Tari Topeng Panji. Kenakanlah topeng  polos dan berwarna putih bersih, hanya terdiri dari mata, hidung, dan mulut tanpa guratan apa pun. Kenakan juga kostum dan atribut yang bernuansa serba putih. Lalu berdirilah secara tegas dan sederhana, berdiri adeg-adeg (berdiri kokoh agar tak tergoyahkan) dengan iringan musik penuh dinamika lagu Kembang Sungsang.

 

Setelah itu, menarilah Topeng Samba yang dinamis, lucu, dan riang gembira menjalankan perintah agama. Ikutilah tarian topeng Samba dengan iringan lagu Kembang Kapas. Lalu menarilah topeng Rumyang, Tumenggung, dan Topeng Klana. Semuanya menegaskan integrasi, penyatuan diam dan gerak, riang dan refleksi diri, keluar dan kedalam, Islam dan budaya.

 

Tentu butuh waktu, tetapi bukan berarti tak mungkin. Pada beberapa jurusan, sebenarnya sudah mulai memuat mata kuliah Budaya Sunda, artinya sudah ada beberapa titik tonggak.  Di masa depan, perlu pula ada mata kuliah Spirit Sunan Gunung Djati sehingga nama tak sekadar nama. Nama Sang Wali Kutub itu dapat menjadi spirit dan merasuk-rasuk pada yang mengenakan nama. Seperti topeng yang dikenakan pada penari yang memengaruhi pemakainya. 


Ya, lihatlah para penari topeng itu. Tanpa topeng, mereka penari wanita biasa. Namun begitu mengenakan topeng, gerakannya berubah, ekspresinya jadi hidup, langkahnya jadi tegas, dan indah. Begitupun dengan nama. Jika nama adalah topeng, begitu seseorang berada dalam nama Sunan Gunung Djati Bandung, karakternya mestinya berubah. Laku hidupnya akan menjalankan petatah-petitih ini:

 

Ingsun titipna tajug lan fakir miskin 
Yen sembahyang kungsi tertaling gundewa
Ibadah kang tetap 
Manah den syukur lan Allah
Kudu ngakehken pertobatan 

Aku (Sunan Gunung Jati) titip tajug dan fakir  miskin
Jika shalat harus fokus seperti tali panah
Ibadah itu harus terus-menerus
Hati harus bersyukur kepada Allah
Harus memperbanyak taubat

Aja nyindra mubarang
Pemboraban kang ora patut anulungi
Aja ngaji kejayaan kang ala rautah

Jangan mengingkari janji
Yang salah tidak usah ditolong
Jangan belajar untuk kepentingan yang tidak benar

Mungkinkah tercapai? 

 

Penulis adalah Guru Besar UIN 'SGD' Bandung dan Ketua Lakpesdam PWNU Jabar.


Editor:

Opini Terbaru