Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Ajak Intelektual Muda Istiqomah Lakukan Kaderisasi, Lakpesdam NU Cianjur: Tak Hanya Konsisten, Tapi Juga Harus Komitmen

Ajak Intelektual Muda Istiqomah Lakukan Kaderisasi, Lakpesdam NU Cianjur: Tak Hanya Konsisten, Tapi Juga Harus Komitmen
Ajak Intelektual Muda Istiqomah Lakukan Kaderisasi, Lakpesdam NU Cianjur: Tak Hanya Konsisten, Tapi Juga Harus Komitmen
Ajak Intelektual Muda Istiqomah Lakukan Kaderisasi, Lakpesdam NU Cianjur: Tak Hanya Konsisten, Tapi Juga Harus Komitmen

Cianjur, NU Online Jabar
Ketua Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia (Lakpesdam) Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Cianjur, Burhan Latip mengajak intelektual muda Nahdlatul Ulama untuk senantiasa konsisten dalam proses kaderisasi. Menurutnya, kaderisasi sangat penting dilakukan oleh sebuah organisasi, sebab akan berdampak langsung pada corak pemikiran serta arah gerakan sebuah organisasi.


“Sebagai organisasi yang berbasis kaderisasi, tentunya kader dan anggota Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) harus terus konsisten dalam hal-hal kaderisasi. Tak hanya konsisten, tapi juga harus komitmen,” ujar Burhan Latip dalam kegiatan diskusi PK PMII STAI Al-Azhary Cianjur bertajuk “Pemuda dan Tantangan Zaman” di Sekretariat PK PMII STAI Al-Azhary Cianjur, Jum’at (11/11).


Kegiatan yang diinisiasi oleh Lakpesdam NU Cianjur tersebut dihadiri oleh Pengurus Komisariat dan KOPRI (Korps PMII Putri) serta kader PK PMII STAI Al-Azhary Cianjur.


Kang Boank, sapaan akrabnya menuturkan, bahwa selain menjadi jantungnya organisasi, kaderisasi juga menjadi sebuah proses mewarisi nilai baik yang akan membentuk kepribadian kader dan anggota, sehingga nilai-nilai inti dari sebuah organisasi bisa teraplikasikan dan termanifestasikan.


“Sebab, nilai-nilai inti dari sebuah organisasi inilah yang akan terasakan langsung manfaatnya oleh masyarakat. Agar asas kebermanfaatan itu terasa secara optimal, maka setiap proses kaderisasi organisasi harus bisa ditempuh oleh seluruh kader dan anggota,” katanya.


Melihat tantangan zaman yang semakin banyak dan beragam, Kang Boank pun mengatakan bahwa kaum muda NU harus adaptif dan transformatif, demi menjaga iklim sosial agar tatanan di akar rumput masyarakat tetap stabil.


“Kaum muda NU yang dalam hal ini adalah PMII, harus bisa menjawab tantangan zaman dan menjaga sosial kultur di masyarakat, agar iklimnya tetap baik. Tak hanya menjawab tantangan zaman, tapi harus bisa memberi gagasan-gagasan yang tentunya bermuara pada kemajuan NU dan kemaslahatan umum,” ucapnya.


Sebagai alumni dari PMII Cianjur, Kang Boank pun berharap dan berpesan agar PMII Cianjur tetap menjadi garda terdepan sebagai organisasi yang komitmen dan konsisten dalam hal kaderisasi. 


“Saya berharap kepada kader dan anggota PMII Se-Kabupaten Cianjur, untuk terus berkomitmen dan konsisten dalam hal-hal kaderisasi. Sebab jika terus konsisten dan komitmen dalam kaderisasi, tentu akan semakin optimal dalam membersamai keberjalanan Kabupaten Cianjur sehingga daerah yang kita cintai ini, terus melangkah ke arah yang lebih baik. Semoga kita selaku kaum muda NU Cianjur bisa memberikan sumbangsih pemikiran dan gagasan, demi kemajuan agama, bangsa, dan negara,” pungkasnya.


Pewarta: Wandi Ruswannur
Editor: Muhammad Rizqy Fauzi

Terkait

terpopuler

rekomendasi

topik

×