Home Nasional Warta Adrahi Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Deradikalisasi ala Gus Dur (1)

Deradikalisasi ala Gus Dur (1)
(Sumber Foto: NUO).
(Sumber Foto: NUO).

Andaikata Gus Dur masih ada hari ini dan menyaksikan hiruk-pikuk radikalisme dan terorisme apakah yang akan dilakukan beliau? Ini pertanyaan yang diajukan seorang pemuda pada acara bedah buku "Gus Dur dalam Obrolon Gus Mus", pada peresmian Pergerakan Griya Gus Dur, 24/01/16 lalu. 


Saya mengira-ngira. Membaca dan mempelajari paradigma, world view dan karakter spiritualisme Gus Dur, pertama-tama kita akan mengatakan bahwa Gus Dur tidak akan melakukan perlawanan terhadap para pelaku kekerasan dan kaum radikal melalui cara yang sama. Dengan kata lain Gus Dur tidak akan mengatasi kelompok garis keras dan kaum radikal tersebut dengan jalan militeristik. Kekerasan tidak akan dilawan dengan kekerasan yang sama.


Beliau sebaliknya akan mengambil dua langkah perlawanan kultural sekaligus : memajukan perdamaian di satu sisi dan mengembangkan saling pengertian antar penganut agama dan keyakinan.  


Dalam hal yang pertama Gus Dur akan mengajak para pemimpin agama untuk menegakkan masyarakat baru yang maju tanpa diwarnai penindasan dan kekerasan. Ini dilakukan melalui penegakan struktur ekonomi yang berkeadilan seraya membebaskan diri dari struktur ekonomi eksploitatif.  


Gus Dur mengatakan: “Kalau pemerintah dan kekuasaan yang ada mengukuhkan struktur eksploitatif, kalangan agama harus memunculkan altenatif mereka di arus bawah : penguatan swadaya masyarakat untuk meningkatkan kesejahteraan, membebaskan diri dari kungkungan hukum yang tidak adil, dan memperjuangkan hak-hak asasi manusia”. 


Pemaknaan atas ini tentu tidaklah sederhana. Gus Dur dalam hal ini akan mengajak semua kekuatan rakyat : buruh, tani, generasi muda, kaum intelektual dan para pengambil keputusan kultural untuk bersama-sama mendesak pemerintah memenuhi hak-hak ekonomi dan politik mereka melalui perubahan atas undang-undang yang tidak adil dan eksploitatif tersebut, nir-kekerasan. Tetapi boleh jadi jika diperlukan ia akan turun sendiri mengajak masyarakat untuk demonstrasi damai atau pemogokan kaum buruh dan petani. Gus Dur juga akan mengajak kaum intelektual untuk bergerak memelopori pembentukan jaringan pendidikan yang benar-benar relevan dengan kebutuhan golongan miskin: penyadaran akan keadaan mereka dan memampukan yang mereka miliki untuk mengubah nasib mereka sendiri. 


Ini boleh jadi merupakan bentuk “deradikalisasi” ala Gus Dur. Gagasan ini mungkin melampaui konsep konvensional program deradikalisasi yang mengacu pada cara-cara menghindarkan, melerai, mengurangi, mencounter dan atau menyelesaikan konflik. Konsep konvensional ini dianggap tak menyentuh akar masalah.


Mengatasi dengan Cinta.


KH Husein Muhammad

Terkait

Opini Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

×