• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Senin, 26 Februari 2024

Taushiyah

KOLOM KH ZAKKY MUBARAK

Amal Kebajikan yang Diterima

Amal Kebajikan yang Diterima
Amal Kebajikan yang Diterima
Amal Kebajikan yang Diterima

Agar kita dapat memahami sampai sejauh mana amal kebajikan yang dilakukan, apakah telah sampai ke tingkat yang lebih tinggi, kita bisa memperhatikan dengan teliti dalam beberapa hal, yaitu (1) bisa merasakan manisnya amal kebajikan dan merasakan nikmatnya dari amal tersebut. (2) dikerjakan secara konsisten, dan (3) dibekali dengan kesabaran dan keikhlasan.


Kesabaran bersifat luas, seperti sabar dalam berkorban, dalam memerangi hawa nafsu, dalam menghadapi penderitaan, dan sebagainya. Orang-orang yang sabar mendapat pujian yang tinggi, dari al-Qur’an sehingga digambarkan bahwa orang tersebut memperoleh ridha dari Allah SWT.


Kita diperintahkan agar memohon pertolongan kepada Allah dengan bersikap tabah dan sabar. Demikian juga melaksanakan shalat dengan sungguh-sungguh, karena hal itu dirasakan berat bagi manusia biasa. Namun begitu, bagi orang-orang yang sudah mencapai kekhusyuan, akan merasakan kegiatan shalat itu sebagai sesuatu yang ringan dan menyenangkan.


وَٱسۡتَعِينُواْ بِٱلصَّبۡرِ وَٱلصَّلَوٰةِۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى ٱلۡخَٰشِعِينَ


"Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu'," (QS. Al-Baqarah, 02:45).


Orang-orang yang sabar akan memperoleh keridhaan Allah SWT sehingga mereka akan memperoleh kebahagiaan lahir dan batin, kebahagiaan duniawi dan ukhrawi. Allah SWT senantiasa meridhai orang-orang yang melaksanakan perintah-perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Semua aktivitas itu harus dilakukan dengan ketabahan dan kesabaran serta ikhlas semata-mata mencai keridhaan-Nya.


يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱسۡتَعِينُواْ بِٱلصَّبۡرِ وَٱلصَّلَوٰةِۚ إِنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلصَّٰبِرِينَ


"Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar," (QS. Al-Baqarah, 02:153).


Manusia muslim diarahkan agar melatih diri untuk mencapai ketabahan dan kesabaran yang tinggi, sebagaimana kesabaran yang dimiliki para rasul yang mendapat gelar ulul azmi. Ada lima orang Rasul terbesar yang memperoleh gelar ulil azami, yaitu Nabi Nuh AS, Nabi Ibrahim AS, Nabi Musa AS, Nabi Isa AS, dan Nabi Muhammad SAW.


فَٱصۡبِرۡ كَمَا صَبَرَ أُوْلُواْ ٱلۡعَزۡمِ مِنَ ٱلرُّسُلِ وَلَا تَسۡتَعۡجِل لَّهُمۡۚ


"Maka bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari rasul-rasul telah bersabar dan janganlah kamu meminta disegerakan (azab) bagi mereka," (QS. Al-Ahqaf, 46:35).


Apabila kita telah dapat merasakan kenikmatan dan kebahagiaan dalam beramal baik, menunjukkan amal kita telah memasuki tingkat yang lebih tinggi. Mengenai hal ini, Rasulullah s.a.w. bersabda:


وَجُعِلَتْ قُرَّةُ عَيْنِي فِي الصَّلَاةِ


"Dan dijadikan kebahagiaanku yang paling tinggi ketika aku melaksanakan shalat," (HR. Ahmad, 13079).


Dr. KH. Zakky Mubarak, MAsalah seorang Mustasyar PBNU


Taushiyah Terbaru