• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Rabu, 24 April 2024

Hikmah

Tidur Bertahun-tahun, Berikut Hikmah dan Teladan Kisah Pemuda Ashabul Kahfi  

Tidur Bertahun-tahun, Berikut Hikmah dan Teladan Kisah Pemuda Ashabul Kahfi  
Tidur Bertahun-tahun, Berikut Hikmah dan Teladan Kisah Pemuda Ashabul Kahfi  (Ilustrasi: Freepik)
Tidur Bertahun-tahun, Berikut Hikmah dan Teladan Kisah Pemuda Ashabul Kahfi  (Ilustrasi: Freepik)

Bandung, NU Online Jabar
Ashabul Kahfi  merupakan kisah sekelompok pemuda yang menghindari kezaliman penguasa demi mempertahankan aqidah mereka dan keleluasaan beribadah kepada Allah Swt. Kisah tersebut tercantum dalam Al-Qur’an surah ke-18, Allah Swt, surah itu diberi nama Al-Kahfi sesuai dengan nama kelompok pemuda tersebut. Penamaan surah ini menjadi bukti bahwa Ashabul Kahfi mendapat perhatian besar di dalam Al-Qur’an.


Ashabul Kahfi adalah nama sekelompok pemuda beriman yang hidup pada masa Raja Diqyanus di Romawi, beberapa ratus tahun sebelum diutusnya Nabi Isa AS. Mereka hidup di tengah masyarakat penyembah berhala dengan seorang raja yang dzalim. Ketika sang raja mengetahui ada sekelompok pemuda yang tidak menyembah berhala, maka sang raja marah lalu memanggil dan memerintahkan mereka untuk mengikuti kepercayaan sang raja. Tapi Ashabul Kahfi menolak perintah itu dan lari menjauh dari sang raja. Dikejarlah mereka untuk dibunuh. Namun, mereka selamat dari kejaran pasukan raja dengan bersembunyi di sebuah gua. 

 

Kisah tersebut antara lain bersumber dari ayat 10 Surah Al-Kahfi sebagai berikut:


 إِذ أَوَى الْفِتْيَةُ إِلَى الْكَهْفِ فَقَالُوا رَبَّنَا آتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا 

 

Artinya: “(Ingatlah) tatkala pemuda-pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua lalu mereka berdoa: "Wahai Tuhan kami berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini)".


Ashabul Kahfi mencari tempat berlindung di sebuah gua demi menyelamatkan diri dari ancaman pembunuhan oleh pasukan Raja Diqyanus karena menolak untuk berhenti menyembah Allah SWT. Mereka berdoa agar Allah Swt senantiasa memberinya petunjuk yang lurus dalam setiap urusan yang mereka hadapi. Usaha mereka untuk bersembunyi di gua dan doa-doa mereka agar Allah senantiasa memberinya petunjuk merupakan bukti bahwa Ashabul Kahfi adalah sekelompok pemuda yang gigih mempertahakan iman, yakni iman tauhid yang hanya menyembah Allah SWT. 

 

Dengan perlindungan Allah Swt mereka kemudian tidur selama bertahun-tahun di dalam gua itu. Kisah ini dapat kita temukan sumbernya pada ayat 11 Surah Al-Kahfi sebagai berikut:


 فَضَرَبْنَا عَلَى آذَانِهِمْ فِي الْكَهْفِ سِنِينَ عَدَدًا 


Artinya: "Maka Kami tutup telinga mereka bertahun-tahun dalam gua itu." 

 

Allah melindungi mereka dengan membuat mereka tidak mendengar apa-apa. Dengan cara ini mereka tidur nyenyak hingga ratusan tahun. Berapa lama sebenarnya mereka tidur dalam gua itu menjadi perdebatan di antara dua kelompok dalam Ashbul Kahfi sendiri ketika telah bangun sebagaimana dapat kita lihat pada ayat 12 berikut ini:


 ثُمَّ بَعَثْنَاهُمْ لِنَعْلَمَ أَيُّ الْحِزْبَيْنِ أَحْصَى لِمَا لَبِثُوا أَمَدًا 


Artinya: "Kemudian Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya) untuk Kami menguji siapakah dari dua golongan di antara mereka yang lebih tepat kiraannya, tentang lamanya mereka hidup (dalam gua itu)". 


Mereka kemudian bangun karena Allah yang membangunkannya sebagaimana sebelumnya mereka tidur karena Allah yang menidurkannya. Dengan kata lain mereka tidur selama berabad-abad itu karena memang Allah menghendaki demikian dalam rangka menyelamatkan jiwa dan iman mereka. 

 

Ibnu Katsir dalam Tafsir Al-Qur’an al-‘Adzim; menyebut angka 309 tahun untuk menunjukkan lamanya mereka tidur dalam gua. Mereka mulai tidur di jaman pemerintahan Raja Diqyanus dan baru bangun setelah raja yang berkuasa telah berganti beberapa generasi. Masyarakat beserta sang raja pada saat itu sudah beriman kepada Allah SWT.

 

Sebagaimana telah disinggung sebelumnya bahwa kisah Ashabul Kahfi di dalam Al-Qur’an bukanlah kisah yang kebetulan, tetapi Allah SWT memang sengaja menceritakan kisah itu karena banyak pelajaran berharga di dalamnya yang dapat menjadi petunjuk bagi kita semua. Kesengajaan itu dapat kita lihat pada ayat 13 Surah Al-Kahfi berikut ini:


 نَحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُمْ بِالْحَقِّ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى 

 

Artinya:: "Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk;" 

 

Allah sengaja mengangkat kisah Ashabul Kahfi sebagai kisah teladan dari para pemuda yang memang layak untuk menjadi suri teladan dari generasi ke generasi. Apalagi di zaman sekarang dimana tingkat godaan lebih besar dari pada jaman dahulu. Yang lebih ditekankan dalam kisah Ashabul Kahfi ini adalah perlunya mempertahankan iman dalam kondisi apa pun. Iman memiliki peran sangat penting karena dari situlah akan lahir amal-amal saleh dalam kehidupan di dunia ini yang buahnya akan dinikmati terutama di akhirat nanti.

 

Rasulullah SAW telah bersabda dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah RA bahwa kelak pada hari Kiamat Allah SWT akan memberikan perlindungan kepada tujuh (golongan) orang. Salah satunya adalah golongan pemuda yang menyibukkan dirinya dengan beribadah kepada Allah sebagaimana disebutkan dalam penggalan hadits berikut:

 

 وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ رَبِّه 

 

Artinya: “Pemuda yang tumbuh dan berkembang dengan beribadah kepada Allah SWT”.


Hadits Nabi yang menyatakan bawa ada tujuh golongan orang yang akan mendapat perlindungan dari Allah SWT, yang salah satunya adalah para pemuda yang tumbuh dan berkembang dengan suka beribadah kepada Allah SWT, maka Ashabul Kahfi yang terdiri dari tujuh orang pemuda itu menjadi salah satu contohnya. Mereka adalah sekelompok pemuda yang tidak menjadikan masa muda sebagai pembenar untuk bermaksiat kepada Allah Swt dengan hidup berfoya-foya, tetapi justru banyak menghabiskan waktunya untuk beribadah kepada Allah Swt. Ketika keselamatan jiwa mereka terancam, Allah melindungi mereka dengan membuatnya tidur selama berabad-abad hingga situasi kondusif. 

 

Setelah mereka bangkit dan kembali pada kehidupan nyata, para pemuda itu melanjutkan ibadahnya kepada Allah Swt. Di dunia mereka mendapat perlindugan dari Allah Swt. Terlebih nanti di Hari Kiamat, mereka akan mendapat perlindungan dan pertolongan bersama-sama dengan keenam golongan orang lainnya, yakni: (1) para pemimpin yang adil, (2) orang-orang yang hatinya bergantung di masjid, (3) dua orang yang saling menyayangi karena Allah, bersatu karena Allah dan berpisah karena Allah, (4) orang-orang yang diajak berbuat zina oleh wanita cantik dan kaya namun mereka menolak karena takut pada Allah, (5) orang-orang yang bersedekah dengan ikhlas, dan (6) Orang-orang yang ketika mengingat Allah dalam kesendirian berlinang airmatanya.


Editor: Abdul Manap
Sumber: NU Online


Hikmah Terbaru