• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Senin, 4 Maret 2024

Ubudiyah

6 Modal yang Harus Dimiliki Penuntut Ilmu

6 Modal yang Harus Dimiliki Penuntut Ilmu
6 Modal yang Harus Dimiliki Penuntut Ilmu (Ilustrasi: Freepik)
6 Modal yang Harus Dimiliki Penuntut Ilmu (Ilustrasi: Freepik)


Bandung, NU Online Jabar
Dari sekian banyak kitab karya ulama abad terdahulu ada beberapa kitab yang membahas tentang adab memperoleh ilmu, etika mencari ilmu, etika ilmu dan lain sebagainya. Salah satu kitab populer di pesantren tentang etika pencari ilmu tentu saja adalah kitab Ta’limul Muta’allim karya Syekh Az-Zarnuji. Kitab ini menjadi pegangan dasar di sebagian pesantren dalam bidang akhlak dan pembelajaran. 

 

Syekh Az-Zarnuji dalam mukadimah kitabnya menyebutkan alasannya menulis kitab Ta’limul Muta’allim, yaitu karena merasa resah dengan kekeliruan niat dan metode sebagian besar pencari ilmu pada zamannya. 

 

Kitab ini terdiri dari banyak bab, dimulai dengan bagaimana niat belajar, lalu persiapan mencari ilmu, mencari guru, memilih kawan, sampai hal-hal detail terkait bagaimana beretika terhadap kitab dan beberapa resep untuk “menambah daya hapal” dan menggampangkan rezeki. 

 

Syekh Az-Zarnuji menyebutkan dalam sebuah syair bahwa dalam mencari ilmu seseorang harus memiliki enam hal seperti berikut ini.


ذُكَاءٍ وَ حِرْصٍ وَ اصْطِبَارٍ وَ بُلْغَةٍ # وَ اِرْشَادِ اُسْتِاذٍ وَ طُوْلِ زَمَانٍ 

 

Kecerdasan, ketekunan, kesabaran, dan bermodal Petunjuk guru, serta waktu yang tidak sebentar 

 

Di kalangan pesantren, syair (nazham) ini populer dalam kitab kecil Alala. Mari kita rinci satu per satu keenam hal tersebut, di mana satu sama lain saling melengkapi. 

 

1. Kecerdasan, atau dzaka'un. Yang dimaksud di sini bukanlah orang ber-IQ tinggi atau berketerampilan hebat, namun semua orang yang memiliki kemampuan untuk belajar. Semua orang tentu punya kemampuan dan potensi belajarnya masing-masing, dan itulah mengapa dzakaun ini menjadi modal pertama dalam mencari ilmu. 

 

2. Ketekunan, atau hirshun. Meskipun seseorang sudah memiliki potensi dan kemampuan belajar, hendaknya ia tekun mengikuti semua proses pembelajaran yang ada. Ketekunan menjadi faktor apakah seorang pelajar bisa mendapatkan banyak ilmu dan faedah dalam masa belajarnya, baik pembelajaran terhadap suatu bidang ilmu, bersama teman-teman, maupun ketika berinteraksi dengan guru. 

 

3. Kesabaran, atau ishtibarun. Dalam sebuah proses tentu banyak sekali kendala yang akan menghadang, baik dalam tekanan mental, fisik, spiritual, maupun materi. Hal ini tentu bisa membuat keputusasaan yang berat jika tidak didasari dengan sikap bersabar dan yakin dengan segala proses belajar yang ada. 

 

4. Bermodal, atau bulghatun. Meskipun secara institusi pendidikan masih banyak mempersyaratkan biaya yang kadang menjadi kendala tersendiri, namun modal yang terpenting, sebagaimana disebutkan dalam Ta’limul Muta’allim, dalam proses mencari ilmu yang terpenting adalah adanya rezeki yang mencukupi kebutuhan hidup pokok sehari-hari. Pun selagi itu, mengusahakan rezeki yang halal dan menabung bisa menjadi cara untuk menyiapkan modal mencari ilmu. 

 

5. Petunjuk guru, atau irsyadu ustadzin. Dalam mencari ilmu, seseorang sering tidak baik untuk menyimpulkan sesuatu sendiri secara terburu-buru, atau dari pengetahuannya sendiri secara serampangan, sehingga petunjuk dan pengarahan dari seorang guru yang arif dan bijak menjadi penting. Guru adalah orang yang memberikan arahan dalam perjalanan mencari ilmu sehingga seorang pelajar tidak tersesat bahkan keliru dalam tujuan maupun pengetahuan. 

 

6. Waktu yang tidak sebentar, atau thulu zamanin. Ilmu tidak bisa didapat dengan tergesa-gesa. Lama sebentarnya suatu proses belajar memang relatif, namun ia harus didapatkan dengan proses dengan jangka waktu tertentu, supaya didapatkan kepahaman yang baik serta cara bagaimana mengamalkannya. Selain itu, waktu menuntut ilmu yang tidak terburu-buru ini menegaskan perlunya mulazamah, interaksi dengan guru supaya “transfer pengetahuan dan akhlak” ini bisa semakin menguat bagi pelajar. 

 

Tentu di balik enam syarat dasar yang saling berkaitan itu, seorang pencari ilmu hendaknya mengharapkan keberkahan dan kemanfaatan ilmu serta ridha Allah. Ilmu yang berkah dan manfaat adalah yang bisa memberikan banyak kebaikan bagi sesama. Itu karenanya menuntut ilmu adalah bagian dari ibadah


Editor: Abdul Manap


Ubudiyah Terbaru