• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Kamis, 30 Mei 2024

Nasional

Harlah ke-101 NU Dibuka dengan Istighatsah, Gus Yahya: Perjuangan NU Selama-lamanya Sampai Hari Kiamat

Harlah ke-101 NU Dibuka dengan Istighatsah, Gus Yahya: Perjuangan NU Selama-lamanya Sampai Hari Kiamat
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf saat sambutan dalam acara Itighatsah Harlah 101 NU
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf saat sambutan dalam acara Itighatsah Harlah 101 NU

Bandung, NU Online Jabar
Nahdlatul Ulama (NU) memasuki usianya yang ke-101 pada hari Ahad, 28 Januari 2024, menurut penanggalan kalender hijriah. Peringatan Harlah Ke-101 NU ini diawali dengan pelaksanaan istighatsah di Pondok Pesantren Sunan Pandanaran, Yogyakarta.


Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf, yang akrab disapa Gus Yahya, menjelaskan bahwa istighatsah ini memiliki makna sebagai penanda perjalanan panjang NU dalam upaya mewujudkan kemaslahatan bagi seluruh umat.


"Dengan istighatsah ini, kita memberikan penanda untuk memperingati hari lahir NU yang ke-101 ini. Setelah ini, kita akan terus beristighatsah dengan berbagai cara demi kebaikan NU, Islam, negara Republik Indonesia, dan kemanusiaan secara keseluruhan," ujar Gus Yahya dalam sambutannya.


Gus Yahya menegaskan bahwa 101 tahun perjalanan NU mungkin terasa panjang, namun sebenarnya ini baru awal dari suatu perjuangan yang dijanjikan hingga hari kiamat.


"Perjuangan NU ini diinisiasi oleh semangat para pendiri Nahdlatul Ulama, para pemimpin NU, untuk berjuang bersama NU hingga akhir zaman, sampai hari kiamat," katanya dengan penuh keyakinan.


Dalam kesempatan tersebut, Gus Yahya juga menegaskan bahwa NU didirikan dengan niat untuk mencapai kebahagiaan di akhirat, dan setiap langkah yang diambil oleh organisasi ini selalu berlandaskan pada petunjuk-petunjuk agama.


"NU, sejak awal berdiri hingga saat ini, tidak pernah mengambil keputusan tanpa mempertimbangkan nilai-nilai agama, syariat, dan kebenaran menurut ajaran agama. Semua keputusan diambil dengan landasan agama yang kuat," tegasnya.


Sebagai informasi, istighatsah dalam rangka Harlah Ke-101 NU ini dipimpin oleh Katib ‘Aam PBNU KH Akhmad Said Asrori dan ditutup dengan doa oleh Rais ‘Aam PBNU KH Miftachul Akhyar. 


Setelah istighatsah, dilaksanakan pemotongan tumpeng oleh KH Miftachul Akhyar. Secara berurutan, potongan tumpeng yang pertama diserahkan untuk Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf, lalu potongan kedua diserahkan kepada Katib ‘Aam PBNU KH Akhmad Said Asrori, dan potongan ketiga untuk Pengasuh Pondok Pesantren Sunan Pandanaran KH Mu'tashim Billah
 


Nasional Terbaru