• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Sabtu, 13 April 2024

Kota Sukabumi

Hari Santri Adalah Soal Spirit Keagamaan dan Kebangsaan

Hari Santri Adalah Soal Spirit Keagamaan dan Kebangsaan
Salah seorang santri peserta upacara peringatan HSN, Reza Zain Akbar menyampaikan rasa bangganya dengan peringatan hari santri
Salah seorang santri peserta upacara peringatan HSN, Reza Zain Akbar menyampaikan rasa bangganya dengan peringatan hari santri

Sukabumi, NU Online Jabar
Peringatan Hari Santri Nasional (HSN) menjadi perhatian bagi semua kalangan, tidak hanya kalangan pesantren, semua elemen baik pemerintah, masyarakat dan unsur lainnya turut serta menyambut dan menyemarakkan peringatan hari besar yang bersejarah itu

 

Salah seorang santri peserta upacara peringatan HSN, Reza Zain Akbar menyampaikan rasa bangganya dengan peringatan hari santri tersebut, karena menurutnya HSN adalah penghargaan terbesar bagi momentum perjuangan para pendahulu khususnya kiai dan santri

 

"HSN menjadi penghargaan dari negara untuk para santri yang pada masa penjajahan berjuang untuk mengusir penjajah. Resolusi jihad yang dicetuskan oleh Hadlrotusyaikh KH Hasyim Asy'ari yang menjadi fatwa jihad untuk berjuang mengusir penjajah, sehingga resolusi jihad menjadi tanggal dan dasar ditetapkannya Hari santri Nasional," tutur Reza Zein kepada NU Online Jabar, usai mengikuti Upacara peringatan HSN di Lapang Merdeka Kota Sukabumi pada Sabtu, (22/10)

 

Selain itu, ia juga bersyukur karena peringatan HSN tahun ini bisa dimeriahkan dengan semarak setelah berhasil melewati masa pandemi

 

"Peringatan Hari santri di Kota Sukabumi tahun ini sangat meriah bila dibandingkan dengan sebelumnya karena kondisi masih pandemi. Hari ini peringatan sangat begitu bermakna dan berkesan karena seluruh santri dari pesantren di Sukabumi turut serta memeriahkan dengan antusias, sehingga kita sangat bangga dan bahagia dengan peringatan hari santri ini. Saya sendiri sebagai santri merasa bahwa peringatan HSN tidak hanya milik santri tetapi milik kita semua yang mencintai bangsa dan tanah air," tambahnya

 

Kendati demikian, selain kemeriahan, santri Al Muslim itu juga menyampaikan bentuk perhatiannya terhadap kondisi sosial Kota Sukabumi. Karena menurut Reza Resolusi Jihad sendiri berangkat dari spirit keagamaan dan kebangsaan

 

"Saya memahami Resolusi Jihad itu soal spirit keagamaan dan sosial kebangsaan. Maka sudah sepatutnya santri yang berlatar belakang pendidikan kegamaan juga punya perhatian lebih terhadap kondisi sosial, diantaranya masih banyak disekeliling kita gelandangan, pengemis berkeliaran. Saya melihat Kota Sukabumi juga masih belum tepat dalam mengentaskan kemiskinan. 

 

"Harapan kami, senada dengan tema yang diusung secara Nasional yaitu "Berdaya Menjaga Martabat Kemanusiaan" santri bisa turut serta menjungjung tinggi martabat kemanusiaan 

 

Di sisi lain, lanjut Reza, yang menjadi perhatiannya adalah masalah perkembangan pendidikan pesantren. Menurutnya masih banyak pesantren yang belum memiliki Fasilitas yang mumpuni. 

 

"Kami berharap pemerintah bisa membantu mendorong perkembangan pesantren sehingga pesantren bisa menjadi pilihan terbaik untuk pendidikan generasi bangsa. Selebihnya, semoga pemerintah kota sukabumi terus memperhatikan para santri agar potensi dan bakat mereka bisa terakomodir secara menyeluruh," pungkasnya

 

Pewarta: Amus Mustaqim
Editor: Abdul Manap


Kota Sukabumi Terbaru