• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Senin, 26 Februari 2024

Kota Bandung

Pesantren Mahasiswa Universal Jadi 'Best Practice' Implementasi Manajemen Modern

Pesantren Mahasiswa Universal Jadi 'Best Practice' Implementasi Manajemen Modern
Pesantren Mahasiswa Universal Jadi 'Best Practice Implementasi Manajemen Modern
Pesantren Mahasiswa Universal Jadi 'Best Practice Implementasi Manajemen Modern

Kota Bandung, NU Online Jabar
Biro Kesejahteraan Rakyat Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Barat menyelenggarakan “Workshop Pengembangan Manajemen Modern dan Moderasi Beragama” yang diikuti oleh pimpinan/pengasuh Pondok Pesantren se Jawa Barat. Kegiatan workshop yang dilaksanakan sejak bulan Agustus sampai Desember 2023, dilaksanakan di lima titik lokasi yaitu: Bandung, Cirebon, Garut, Cianjur, dan Karawang. 


Salah satu materi dalam kegiatan workshop tersebut adalah “Best Practice Pengelolan Pesantren Melalui Pendekatan Manajemen Modern” yang disampaikan oleh Pimpinan Pondok Pesantren Mahasiswa Universal (PPMU) KH Tatang Astarudin.  


Di sela-sela kegiatan workshop, KH Tatang Astarudin menyatakan bahwa saat ini pondok pesantren dituntut untuk beradaptasi dengan dinamika yang terjadi, terutama dinamika kehidupan masyarakat yang diwarnai oleh kemajuan teknologi informasi dan komunikasi. Ia menilai, pondok pesantren juga dituntut untuk melakukan trnsformasi digital dan mengadopsi sistem manajemen modern.


Menurut Kiai Tatang, sebetulnya Pesantren sudah memiliki prinsip al-muhafadzotu ala al-qodim as-sholih, wa al-akhdzu bi al-jadid al-ashlah, menjaga tradisi dan tata nilai lama yang baik dan mengadopsi sistem baru yang lebih baik.


Dalam kegiatan workshop tersebut, Pesantren Mahasiswa Universal dijadikan “best practice” dalam penerapan manajemen modern. 


Mengenai hal tersebut, Kiai Tatang menjelaskan bahwa sebutan “best practice” dirasa terlalu “mewah” dan “berat”.


“Kami takut digugat oleh status itu. Pesantren Universal memang terus berproses dan berikhtiar memperbaiki diri menuju kriteria dan kinerja unggul,”ungkap Kiai Tatang sambil tersenyum.


Kiai  kelahiran Cirebon Jawa Barat tersebut  juga  menjelaskan bahwa perjalanan Pesantren Universal diwarnai cerita tentang survival stories, perjuangan bertahan hidup secara mandiri. “Rute jalan kami adalah “jalan sunyi dan terjal”, kami terus bergerak sambil melawan lelah dan “luka, tanpa ratap dan suara”, tambah beliau puitis.


Pondok Pesantren Mahasiswa Universal adalah pesantren yang berada di tengah-tengah pemukiman padat di kawasan Kelurahan Cipadung Cibiru Kota Bandung. Tentu saja membutuhkan strategi tersendiri dalam manajemen pengelolaannya untuk memastikan kegiatan belajar mengajar (KBM) berjalan dengan baik, pergaulan santri tetap dalam koridor dan etika pesantren, dan untuk memastikan semua kebutuhan dasar santri (makan, tempat tinggal, ruang belajar dan kegiatan) serta keamanan dan kesehatan santri terpenuhi secara layak.


Menjawab tantangan tersebut, Kiai Tatang melibatkan para santri, terutama yang tergabung dalam organisasi Dewan Santri. “Para santri adalah penggerak utama Pesantren Universal”, ujar Kiai Tatang. 


Untuk membangun kemandirian, pihaknya juga mendirikan beberapa kegiatan usaha untuk memenuhi kebutuhan para santri dan masyarakat, seperti Kantin Universal, Universal Mart, dan usaha jasa Travel Umroh dan Lembaga Kursus Bahasa.


Bahkan, Kiai Tatang juga menambahkan bahwa Pesantren Universal dan Alumni Ma’had Universal yang tergabung dalam wadah ALMAUN telah  mencanangkan Dana Abadi Universal (DAU) atau Universal Endowment Fund sebagai gerakan bersama yang didasari oleh kasadaran kolektif untuk membangun kemandirian dan harga diri pesantren. 


DAU dikumpulkan dari para alumni, santri, orangtua/wali santri, ustadz, pengasuh, dan masyarakat umum yang diniatkan sebagai wakaf. Untuk saat ini, dana tersebut terkumpul kemudian diinvestasikan melalui pembelian Obligasi Syariah Negara (SUKUK) yang keuntungannya digunakan untuk subsidi santri, operasional pesantren, dan dana bergulir untuk modal usaha alumni.


"Mudah-mudahan ke depan, bisa menggarap sektor riil dan usaha produktif, terutama yang dikelola oleh alumni", tandas Kiai Tatang. 


Sedangkan untuk mendukung transformasi digital dalam rangka percepatan Gerakan Dana Abadi Universal (DAU) dan peningkatan layanan manajemen administrasi dan transaksi keuangan, Pesantren Universal melakukan kerjasama dengan beberapa lembaga keuangan dan provider layanan data digital.


Kota Bandung Terbaru