• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Senin, 15 April 2024

Hikmah

KOLOM BUYA HUSEIN

Etika Menegur Kesalahan Orang Lain

Etika Menegur Kesalahan Orang Lain
Etika Menegur Kesalahan Orang Lain
Etika Menegur Kesalahan Orang Lain

Aisyah bint Abi Bakr, radhiyallah 'anha, istri Nabi SAW, mengatakan : “bila Nabi mendengar seseorang, tokoh atau pemimpin yang bertindak kasar atau melakukan kekeliruan dan beliau ingin menegurnya atau memperbaikinya, beliau tidak menyebutkan namanya. Beliau hanya bilang :


ما بال قوم يفعلون كذا وكذا
ما بال قوم يشترطون هذا وهذا


“Ada suatu kaum atau ada orang-orang yang bertindak begini atau begitu/Ada orang-orang yang mengharuskan ini dan itu).


Ini dilakukan oleh beliau untuk tidak mempermalukannya di depan publik. Tujuan utamanya adalah memperbaiki perbuatannya, bukan menyakiti atau menjelek-jelekkan seseorang di depan publik.


وفي الحديثِ: بيانُ حُسنِ أدَبِ النبيِّ الكريمِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّم.
وفيهِ: إرْشادٌ وتَوجيهٌ إلى استخدامِ المعاريضِ إذا كانَ في التَّصريحِ ضررٌ لأحدٍ.


Hadits Aisyah di atas menjelaskan etika Nabi saw, sekaligus memberikan petunjuk dan saran kepada para sahabatnya yang melihat kesalahan orang lain, agar menggunakan bahasa santun jika dengan kata-kata vulgar terhadap seseorang menyakiti hatinya.


Betapa indahnya kata-kata beliau ini, dan betapa jauhnya dengan realitas kita hari ini.


KH Husein Muhammad, salah seorang Mustasyar PBNU


Hikmah Terbaru