• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Senin, 15 April 2024

Khutbah

KHUTBAH JUMAT

Khutbah Jumat Kemerdekaan: Ayat Cinta Tanah Air dalam Al-Qur'an

Khutbah Jumat Kemerdekaan: Ayat Cinta Tanah Air dalam Al-Qur'an
Khutbah Jumat Singkat: Ayat Cinta Tanah Air dalam Al-Qur'an
Khutbah Jumat Singkat: Ayat Cinta Tanah Air dalam Al-Qur'an

Khutbah I


الْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا الله وَحْدَه لَاشَرِيْكَ لَهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ اْلمُبِيْن. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَـمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صادِقُ الْوَعْدِ اْلأَمِيْن. أَمَّا بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ. اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى : وَاِنْ تَعُدُّوْا نِعْمَةَ اللّٰهِ لَا تُحْصُوْهَا ۗاِنَّ اللّٰهَ لَغَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ 


Ma’asyiral Muslimin jamaah Jumat rahimakumullah,

Puji syukur menjadi sebuah keniscayaan bagi kita untuk senantiasa kita ungkapkan biqauli Alhamdulillahirabbil Alamin atas segala karunia nikmat yang tidak bisa kita hitung satu persatu yang diberikan kepada kita dalam kehidupan di dunia. Di antaranya adalah nikmat ketenangan dalam bekerja dan beribadah di negara yang damai dan merdeka. Masih banyak saudara-saudara kita di beberapa penjuru dunia yang tidak bisa menikmati ketenangan dalam hidup dan beribadah karena dihantui peperangan yang tak kunjung usai sehingga mereka tidak bisa menjalani kehidupan dengan normal.


Selain bersyukur atas nikmat kemerdekaan ini, kita juga harus meningkatkan ketakwaan kepada Allah swt sebagai upaya untuk mempertahankan nikmat ini. Dengan ketakwaan berupa menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya, maka kita akan senantiasa mampu merawat, menjaga, dan mengisi kemerdekaan serta kedamaian di sekitar kita yang juga merupakan perintah Allah dan Rasul-Nya. Rasulullah bersabda:


الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ


Artinya: "Seorang Muslim adalah orang yang sanggup menjamin keselamatan orang-orang Muslim lainnya dari gangguan lisan dan tangannya." (HR Bukhari).


Hadits ini mengingatkan bahwa menjaga perdamaian dan menjauhi perselisihan harus diawali dari setiap diri individu yang akhirnya akan berdampak bagi perdamaian yang lebih luas di tataran lingkungan, negara, dan juga dunia.


Ma’asyiral Muslimin jamaah Jumat rahimakumullah,


Menjaga dan mengisi kemerdekaan yang telah nyata kita nikmati hari ini, bisa dilakukan dengan terus menumbuhkan rasa cinta kepada tanah air. Bila cinta telah tumbuh subur pada diri setiap warga bangsa, maka semangat untuk merawat kemerdekaan pasti akan tumbuh subur. Sering kita dengarkan sebuah kata bijak “Hubbul Wathan minal Iman” yang mengandung makna bahwa cinta tanah air atau nasionalisme merupakan sebagian dari iman. Hal ini sangat selaras dengan hadits yang disabdakan Rasulullah saat beliau dan para Sahabat hijrah ke Madinah. Dalam hadits tersebut, Rasulullah berdoa dan menunjukkan kecintaannya kepada Makkah dan Madinah:


اللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الْمَدِينَةَ كَحُبِّنَا مَكَّةَ أَوْ أَشَدَّ (رواه البخارى)


Artinya: “Ya Allah, jadikan kami cinta Madinah, sebagaimana cinta kami kepada Makkah, atau melebihi Makkah” (HR al-Bukhari)


Selain perintah dari Rasulullah melalui hadits-haditsnya, Al-Qur’an juga memuat banyak ayat yang mengingatkan kita akan pentingnya untuk mencintai tanah air dan menjaga persatuan. Pada kesempatan kali ini, ada 3 ayat Al-Qur’an yang khatib sampaikan untuk menjadi dasar dan meningkatkan kecintaan pada tanah air.


Pertama adalah ayat yang termaktub dalam surat Al-Qashash ayat 85:


اِنَّ الَّذِيْ فَرَضَ عَلَيْكَ الْقُرْاٰنَ لَرَاۤدُّكَ اِلٰى مَعَادٍ ۗقُلْ رَّبِّيْٓ اَعْلَمُ مَنْ جَاۤءَ بِالْهُدٰى وَمَنْ هُوَ فِيْ ضَلٰلٍ مُّبِيْنٍ 


Artinya: “Sesungguhnya (Allah) yang mewajibkan engkau (Nabi Muhammad untuk menyampaikan dan berpegang teguh pada) Al-Qur’an benar-benar akan mengembalikanmu ke tempat kembali. Katakanlah (Nabi Muhammad), Tuhanku paling mengetahui siapa yang membawa petunjuk dan siapa yang berada dalam kesesatan yang nyata.”


Dalam Tafsir Kementerian Agama ditegaskan bahwa dimaksud dengan tempat kembali dalam ayat ini adalah kota Makkah. Allah Swt. berjanji bahwa Nabi Muhammad saw. akan kembali ke Makkah sebagai orang yang menang. Peristiwa ini terjadi pada tahun kedelapan Hijriah, pada waktu Nabi saw. menaklukkan Makkah. Inilah salah satu mukjizat Nabi Muhammad saw.


Syekh Ismail Haqqi Al-Hanafi Al-Khalwathi dalam kitab tafsir Ruhul Bayan juga mengatakan bahwa ayat ini merupakan petunjuk atau isyarat bahwa cinta tanah air sebagian dari iman. Rasulullah SAW dalam perjalanan hijrahnya menuju Madinah sering menyebut kata tanah air yang kemudian Allah SWT mewujudkan permohonannya dengan kembali ke Makkah. Sahabat Umar RA berkata; “Jika bukan karena cinta tanah air, niscaya akan rusak negeri yang jelek (gersang), maka sebab cinta tanah air lah, dibangunlah negeri-negeri”.


Kedua adalah ayat Al-Qur’an dalam An-Nisa': 66:


وَلَوْ اَنَّا كَتَبْنَا عَلَيْهِمْ اَنِ اقْتُلُوْٓا اَنْفُسَكُمْ اَوِ اخْرُجُوْا مِنْ دِيَارِكُمْ مَّا فَعَلُوْهُ اِلَّا قَلِيْلٌ مِّنْهُمْ ۗوَلَوْ اَنَّهُمْ فَعَلُوْا مَا يُوْعَظُوْنَ بِهٖ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُمْ وَاَشَدَّ تَثْبِيْتًاۙ 


Artinya: “Seandainya Kami perintahkan kepada mereka (orang-orang munafik), 'Bunuhlah dirimu atau keluarlah kamu dari kampung halamanmu,' niscaya mereka tidak akan melakukannya, kecuali sebagian kecil dari mereka. Seandainya mereka melaksanakan pengajaran yang diberikan kepada mereka, sungguh itu lebih baik bagi mereka dan lebih menguatkan (iman mereka).”


Syekh Wahbah Al-Zuhaily dalam Tafsir al-Wasith menjelaskan bahwa ayat ini menjadi isyarat yang jelas akan ketergantungan hati manusia dengan negaranya. Ayat ini juga sebuah isyarat bahwa cinta tanah air adalah hal yang melekat di hati dan berhubungan dengannya. Karena Allah SWT menjadikan keluar dari kampung halaman dan tanah air, setara dan sebanding dengan bunuh diri yang keduanya merupakan hal yang sama beratnya. Kebanyakan orang tidak akan membiarkan sedikitpun tanah dari negaranya manakala mereka dihadapkan pada penderitaan, ancaman, dan gangguan.​​​​​​​


Ma’asyiral Muslimin jamaah Jumat rahimakumullah,


Ketiga adalah ayat Al-Qur’an surat At-Taubah ayat 122:


وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُوْنَ لِيَنْفِرُوْا كَاۤفَّةًۗ فَلَوْلَا نَفَرَ مِنْ كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَاۤىِٕفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُوْا فِى الدِّيْنِ وَلِيُنْذِرُوْا قَوْمَهُمْ اِذَا رَجَعُوْٓا اِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُوْنَ ࣖ 


Artinya: “Tidak sepatutnya orang-orang mukmin pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa sebagian dari setiap golongan di antara mereka tidak pergi (tinggal bersama Rasulullah) untuk memperdalam pengetahuan agama mereka dan memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali, agar mereka dapat menjaga dirinya?


Ayat ini menurut Syekh Muhammad Mahmud al-Hijazi dalam Tafsir al-Wadlih menunjukkan bahwa belajar ilmu adalah suatu kewajiban bagi umat secara keseluruhan, kewajiban yang tidak mengurangi kewajiban jihad, dan mempertahankan tanah air juga merupakan kewajiban yang suci. Karena tanah air membutuhkan orang yang berjuang dengan pedang (senjata), dan juga orang yang berjuang dengan argumentasi. 


Memperkokoh moralitas jiwa, menanamkan nasionalisme dan gemar berkorban, mencetak generasi yang berwawasan ‘cinta tanah air sebagian dari iman’, serta mempertahankannya (tanah air) adalah kewajiban yang suci. Inilah pondasi bangunan umat dan pilar kemerdekaan.


Ma’asyiral Muslimin jamaah Jumat rahimakumullah,


Itulah beberapa ayat yang menjadi dalil kewajiban kita untuk senantiasa mencintai tanah air. Masih banyak ayat-ayat lainnya yang secara eksplisit maupun implisit menegaskan kewajiban ini. Tanpa dalil pun sebenarnya, kecintaan terhadap sesuatu bisa tumbuh dengan baik sehingga kita sering mendengar istilah “cinta tak butuh dalil”. Seperti yang kita rasakan sendiri saat kita merayakan hari kemerdekaan. Kita dan seluruh masyarakat bersuka ria mempersiapkan, melaksanakan, dan menyukseskan agenda-agenda kegiatan yang digelar sangat meriah di seluruh penjuru negeri. 


Kita tidak sibuk berdebat dan mencari dalil tentang hukum memasang bendera, umbul-umbul, dan berbagai aksesoris yang semakin menyemarakkan peringatan hari kemerdekaan. Yang terpenting bagi kita adalah mewujudkan rasa syukur kepada Allah swt dalam wujud mengisi kemerdekaan dengan hal-hal positif dan mampu mewujudkan persatuan dan kesatuan di tengah-tengah masyarakat.


Semoga kita senantiasa diberi rahmat dan hidayah dari Allah swt untuk terus mempertahankan kemerdekaan, mencintai tanah air, dan mampu mengisi kemerdekaan ini untuk mewujudkan kemaslahatan bersama. Amin.


أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ. بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ: اِنَّ هٰذِهٖٓ اُمَّتُكُمْ اُمَّةً وَّاحِدَةًۖ وَّاَنَا۠ رَبُّكُمْ فَاعْبُدُوْنِ


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ هَذَا الْيَوْمِ الْكَرِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَاِيَاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الصَّلَاةِ وَالصَّدَقَةِ وَتِلَاوَةِ الْقُرْاَنِ وَجَمِيْعِ الطَّاعَاتِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ جَمِيْعَ أَعْمَالِنَا إِنَّهُ هُوَ الْحَكِيْمُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، اِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 

Khutbah II


اَلْحَمْدُ لِلهِ حَمْدًا كَمَا أَمَرَ. أَشْهَدُ أَنْ لَااِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، اِلَهٌ لَمْ يَزَلْ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ وَكِيْلًا. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَحَبِيْبُهُ وَخَلِيْلُهُ، أَكْرَمِ الْأَوَّلِيْنَ وَالْأَخِرِيْنَ، اَلْمَبْعُوْثِ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ. اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ كَانَ لَهُمْ مِنَ التَّابِعِيْنَ، صَلَاةً دَائِمَةً بِدَوَامِ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِيْنَ


أَمَّا بَعْدُ: فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَذَرُوْا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ. وَحَافِظُوْا عَلَى الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ وَالصَّوْمِ وَجَمِيْعِ الْمَأْمُوْرَاتِ وَالْوَاجِبَاتِ. وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ بِنَفْسِهِ. وَثَنَى بِمَلَائِكَةِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ. إِِنَّ اللَّهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً


اللهم صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فِيْ العَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهم اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وِالْأَمْوَاتِ. اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَةً، اِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ


عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَاِيْتَاءِ ذِيْ الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرُكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


Penulis: H Muhammad Faizin
​​​​​​​
​​​​​​​Sumber: NU Online


Khutbah Terbaru