Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Kenapa Adab Sangat Penting dalam Pendidikan? Ini Penjelasan Ketua STIDKINU Indramayu

Kenapa Adab Sangat Penting dalam Pendidikan? Ini Penjelasan Ketua STIDKINU Indramayu
Kenapa Adab Sangat Penting dalam Pendidikan? Ini Penjelasan Ketua STIDKINU Indramayu. (Foto: Ss Yt STIDKINU Indramayu).
Kenapa Adab Sangat Penting dalam Pendidikan? Ini Penjelasan Ketua STIDKINU Indramayu. (Foto: Ss Yt STIDKINU Indramayu).

Indramayu, NU Online Jabar
Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah dan Komunikasi Islam Nahdlatul Ulama (STIDKINU) Indramayu Supendi Sami’an menekankan pentingnya mempelajari adab sebelum ilmu. Hal itu disampaikannya saat diwawancara Ketua Lembaga Pendidikan Tinggi NU (LPTNU) Kabupaten Indramayu, Farhan, dalam podcast yang diunggah di kanal Youtube STIDKINU Indramayu pada Kamis (14/04) berjudul “Podcast #1 bersama Ketua STIDKINU Indramayu”.


Menurutnya, pentingnya adab atau tata krama tersebut adalah untuk menuntun kita dalam mempraktekkan sebuah ilmu baik yang sedang atau yang sudah dipelajari.


“Pentingnya pendidikan itu tahu adab, baru tahu ilmu. Ketika adabnya kuat, maka akan berilmu sehingga nilai kemaslahatannya tinggi, bukan egoistik,” katanya yang juga selaku Wakil Bendahara Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Barat tersebut.


Supendi menganggap hadirnya adab dalam mengiringi ilmu yang telah dimiliki akan menjadikan ilmu tersebut tidak sebagai alat transaksional semata yang justru berpeluang merusak nilai-nilai kehidupan dan sosial.


Berkaitan dengan hal itu, lanjutnya, adab dan ilmu tersebut menjadi komponen penting dan wajib hadir di dalam aspek pendidikan. Pasalnya, keduanya sangat berpengaruh dalam kehidupan sehari-hari.


Pria yang juga merupakan Pengurus Pondok Pesantren Mu'allimin Mu'allimat, Babakan, Ciwaringin, Cirebon lalu mengutip penjelasan KH Musthofa Aqil Siroj beberapa waktu lalu mengenai posisi manusia di antara Allah dan alam yang diciptakan-Nya.


“KH Musthofa Aqil menjelaskan bahwa ada Allah, alam, dan manusia. Allah menciptakan alam untuk manusia, alam ini yang akan memberikan segalanya untuk manusia, tetapi bagaimana manusia bisa mengolah alam ini?,” katanya.


Supendi menyebutkan, berdasarkan proses perjalanan waktu dan peradaban, jawaban tentang cara mengelola alam dengan baik tidak lain tidak bukan adalah dengan satu wasilah yaitu pendidikan.


Di antara dampak pendidikan yang amat terasa adalah betapa majunya peradaban di Eropa dan Amerika, yang menurut Supendi, orang-orangnya mengkaji keilmuan yang dimiliki para ulama Islam, membedah sesuai dengan zamannya, mereka pun berikhtiar.


“Orang-orang sana itu ikhtiarnya kuat, mereka menemukan sebuah peradaban, mereka menemukan ilmu-ilmu baru seperti pesawat, matematika, tapi dikembangkan oleh kalangan mereka,” ucapnya.


Tak heran Supendi menekankan agar mahasiswa di kampus yang dipimpinnya, STIDKINU Indramayu, hendaknya memiliki competitive advantage untuk mendukung ijazah agar bisa memajukan peradaban dengan tak lupa mengiringinya dengan adab.


Pewarta: Ari AJ
Editor: Muhammad Rizqy Fauzi

Terkait

Indramayu Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

×