• logo nu online
Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Senin, 2 Oktober 2023

Hikmah

KOLOM BUYA HUSEIN

Tanggung Jawab Itu Masing-Masing, Nasab Tak Menjamin

Tanggung Jawab Itu Masing-Masing, Nasab Tak Menjamin
Tanggung Jawab Itu Masing-Masing, Nasab Tak Menjamin
Tanggung Jawab Itu Masing-Masing, Nasab Tak Menjamin

Seorang santri tadi sore bertanya tentang hubungan nasab/keturunan dengan nasib dirinya. Apakah nasab bisa menolong?. Lalu aku menceritakan kembali apa yang ditulis oleh Imam al Ghazali dalam bukunya Al Tibr al Masbuk.


Suatu hari cucu Nabi yang amat saleh dan rendah hati, yang populer dipanggil "Al-Sajjad" tampak sedang berduka. Ia seperti sedang memikirkan sesuatu yang menggelisahkan hatinya. Pipinya basah oleh air mata yang tak terbendung. Temannya mengatakan : "wahai, putra Husein yang mulia, cucu Ali bin Abi Thalib yang mulia dan cicit Nabi Muhammad, utusan Allah yang amat mulia, mengapa engkau berduka?".


Al-Sajjad menjawab : saudaraku, tolong jangan bawa-bawa ayah, ibu dan kakekku. Aku sedang memikirkan masa depanku sendiri, aku akan tinggal di mana sesudah aku meninggalkan dunia ini. Apakah aku akan selamat atau tidak?. Ingatlah, di akhirat kelak tak ada lagi hubungan nasab/keturunan yang bisa menyelamatkan seseorang, kecuali amal salehnya masing-masing".


Allah berfirman :


فَإِذَا نُفِخَ فِي الصُّورِ فَلَا أَنْسَابَ بَيْنَهُمْ يَوْمَئِذٍ وَلَا يَتَسَاءَلُونَ


"Apabila terompet ditiup (kelak pada hari kiamat) maka tidak ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu, dan tidak ada pula mereka saling bertanggungjawab".


Allah juga mengatakan :


فَإِذَا جَاءَتِ الصَّاخَّةُ. يَوْمَ يَفِرُّ الْمَرْءُ مِنْ أَخِيهِ


وَأُمِّهِ وَأَبِيهِ وَصَاحِبَتِهِ وَبَنِيهِ لِكُلِّ امْرِئٍ مِنْهُمْ يَوْمَئِذٍ شَأْنٌ يُغْنِيهِ


"Dan apabila terompet kedua ditiup.
Hari ketika manusia lari dari saudaranya,dari ibu dan bapaknya,
dari istri dan anak-anaknya.
Setiap orang pada hari itu
Disibukkan oleh urusan dirinya sendiri".


Sementara demikian Allah dalam al-Qur'an menyatakan :


يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُون َإِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ


"(yaitu) di hari harta dan anak-anak tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih."


Betapa mendalamnya pengetahuan Al-Sajjad, cicit Nabi itu, dan betapa rendah hatinya beliau. Ia sangat mengerti bahwa kemuliaan dan kebaikan seorang manusia hanyalah karena ketakwaannya kepada Allah, bukan karena keturunan, jabatan, jenis kelamin, asesoris atau simbol-simbol yang dilekatkan orang kepadanya.


Allah sudah mengatakan hal ini :


ان اكرمكم عند الله أتقاكم


"Sesungguhnya yang paling mulia di mata Allah adalah orang yang paling bertakwa".


KH Husein Muhammad, salah seorang Mustasyar PBNU


Hikmah Terbaru