• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Senin, 15 April 2024

Kuluwung

KOLOM BUYA HUSEIN

Si Melarat Tak Punya Kursi

Si Melarat Tak Punya Kursi
Si Melarat Tak Punya Kursi (Foto: FB Husein Muhammad)
Si Melarat Tak Punya Kursi (Foto: FB Husein Muhammad)

560 kursi empuk di Senayan 
Sebentar lagi jadi rebutan
Mereka yang berdompet tebal
Si melarat, tak mungkin bisa duduk di sana
Meski saleh, cerdas, santun dan tampan


Ribuan kursi empuk itu
di seluruh pelosok negeri juga sama
Si melarat juga tak punya kursi empuk
Karena mereka tak punya dompet
Bila pun becak, sepeda ontel 
Sepetak sawah dan rumah serta isinya 
habis terjual
Kursi itu juga tak mungkin terbeli


Si melarat tak punya wakil
Tempat mengadu, keluh dan luka
Meski telah berlelah dan memberi keringatnya


Si wakil sering lupa kepadanya
Dan tak lagi mau menengok mereka 
Meski si wakil kemarin datang ke gubuk si miskin 
Sambil merengek dan mengiba-iba
Dan membagi sedikit kegembiraan


Besok si melarat akan dilupakan
Ia dibiarkan kembali tidur di gubug reot
Dan si kaya akan tidur di kursi empuk
Dan berpiknik ria ke mana-mana


Si melarat tak punya kursi
Mimpi-mimpinya duduk di kursi empuk
tak akan pernah jadi nyata
Dan janji-janji indah si wakil
Entah di mana


KH Husein Muhammad, salah seorang Mustasyar PBNU


Kuluwung Terbaru