• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Selasa, 18 Juni 2024

Kota Bandung

Tradisi Ro'an di Pesantren Universal, Mengukir Jejak Para Santri

Tradisi Ro'an di Pesantren Universal, Mengukir Jejak Para Santri
Saat Santri dan Masyarakat Gotong Royong Membantu Pembangunan di Pondok Pesantren Mahasiswa Universal Kota Bandung. (Foto: NU Online Jabar/Hasemi Fauziah).
Saat Santri dan Masyarakat Gotong Royong Membantu Pembangunan di Pondok Pesantren Mahasiswa Universal Kota Bandung. (Foto: NU Online Jabar/Hasemi Fauziah).

Ro’an, kata yang pastinya tidak asing lagi untuk kalangan pesantren. Kata ini menjadi ciri khas para santri dengan istilah “Gotong Royong” yang merupakan tradisi atau rutinitas dengan melibatkan santri dan masyarakat di sekitar lingkungan pesantren. 


Kegiatan gotong royong di Pondok Pesantren Mahasiswa Universal Kota Bandung ini sudah sering dilakukan terutama di hari minggu dan waktu-waktu yang lain. Seperti pada saat ada pembangunan, pengecoran yang terkait dengan pembangunan asrama, sekolah, membuang sampah, membersihkan lingkungan pesantren dan lain sebagainya. 


KH Tatang Astarudin selaku Pimpinan Pondok Pesantren Mahasiswa Universal, menyampaikan terimakasih banyak terutama kepada para santri yang telah menjadi bagian dari ma'had Universal. 


“Terimakasih kepada semua pihak, terutama para santri yang telah menjadi bagian dari ‘jejak’ perjuangan Universal, semoga Allah Swt membalas dengan keberkahan pahala, kebaikan dan kemuliaan dunia akhirat,” terang Kiai Tatang melalui akun Facebooknya, Sabtu (3/2/2024) lalu. 


“Meskipun pengasuh sedang tidak ada di pesantren, ngecor jalan terus, karena ‘penggerak’ mahad universal adalah ‘santri.’ Meskipun kampus sedang libur, kegiatan di ma'had Universal tidak libur. Walaupun cuaca cukup terik hal itu tidak menyurutkan semangat santri dan semua yang terlibat dalam kegiatan itu untuk terus bahu-membahu menyelesaikan pengecoran tersebut. 


Selain itu, ro'an juga mengajarkan pada santri untuk menerima perbedaan yang niscaya. Tak peduli berasal dari suku apa, tak peduli orang tuanya berprofesi sebagai apa, semua melebur dalam harmoni gotong royong. Tanpa sadar hal tersebut dapat bersosialisasi dengan rekan sejawatnya serta dapat bekerjasama untuk menciptakan suasana lingkungan pesantren yang bersih dan asri. 


Kemudian, Abi Tatang sapaan akrabnya, memberikan sebuah kisah seorang anak muda dengan kakek tua yang sedang menanam pohon. Anak muda bertanya,  


”Untuk apa kakek menanam sesuatu yang kakek sendiri mungkin tidak akan menikmati hasilnya? 


Kakek tua itu menjawab. ”Apakah yang kamu makan sekarang adalah hasil  dari yang engkau tanam sendiri?” 


Ayo terus "Menanam jejak" 
Hidup sejatinya bukan semata aktivitas mengukur jarak; Jarak tempuh perjalanan maupun jarak waktu kehidupan. 


Sejatinya hidup adalah aktivitas mengukir jejak, jejak kebaikan dan akhlak. Jejak kemanfaatan bagi sesama dan jejak indah menyenangkan dengan siapapun yang pernah berjumpa dan bekerjasama.


Hasemi Fauziah, salah seorang Santri Putri Pondok Pesantren Mahasiswa Universal


Kota Bandung Terbaru