Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Tahun Hijriah adalah Titik Balik sebuah Perubahan Besar dan Mendasar Bagi Manusia dan Kemanusiaan

Tahun Hijriah adalah Titik Balik sebuah Perubahan Besar dan Mendasar Bagi Manusia dan Kemanusiaan
Makna Penamaan Bulan Muharram (Ilustrasi: AM)
Makna Penamaan Bulan Muharram (Ilustrasi: AM)

Sebelumnya, masyarakat (khususnya di Makkah) tenggelam dan terjebak dalam kondisi yang tidak manusiawi. Kelompok masyarakat tertentu, yang dominan, yang menguasai sumberdaya, yang mempertuhankan benda, memperlakukan sesamanya secara tidak adil. Mereka meminggirkan, menindas, dan menutup akses kelompok-kelompok tertentu yang rentan. Sehingga terjebak dalam kemiskinan, menjadi bodoh, tidak bisa berbicara dan tak berdaya menolong diri sendiri dari keterpurukannya itu. Kondisinya sangat tidak manusiawi.  

 

Salah satu kelompok yang paling menderita masa itu adalah perempuan; hak-haknya tidak diakui, dan diperlakukan sebagai obyek semata. Memang ada juga perempuan yang pintar, memiliki power yang menentukan, dan dihormati, seperti Khadijah R.A. Tetapi itu dianggap kekhususan, dan dianggap sebagai bagian dari laki-laki kelas atas. Kondisinya tidak berlaku bagi perempuan secara umumnya.

 

Tetapi yang dominan, yang memperlakukan sesamanya tidak manusiawi, itu juga sesungguhnya kondisinya tidak manusiawi; karena telah memperlakukan sesamanya tidak manusiawi. Dalam bahasa agama mereka disebut bodoh karena tidak memikirkan konsekuensi dari apa yang telah diperbuatnya itu; membuat fondasi masyarakat sangat rapuh dan mudah ambruk. Masa Itulah, yang  dalam agama, disebut zaman kegelapan dan jahiliyah (keadaan yang bodoh). 

 

Nabi Muhammad SAW kemudian datang, membimbing manusia keluar dari masa kegelapan itu menuju masa yang terang benderang; yang lebih beradab, menjadi lebih manusiawi. Titiknya adalah ketika Nabi SAW membawa komunitas yang beriman, kebanyakan dari kelompok rentan yang sudah dibina sejak awal, yang mendapat tekanan dan perlakuan kasar dari kelompok dominan, keluar dari Makkah, pergi jauh, hijrah, ke Madinah. 

 

Di sana Nabi bersama komunitasnya itu bercampur dengan komunitas lain yang beragam, membangun sebuah masarakat yang disebut ummah, yang dibangun di atas prinsip saling tolong menolong, persaudaraan dan persamaan, dengan tetap mempertahankan keberagaman itu. 

 

Hasilnya luar biasa, dalam waktu relatif singkat, komunitas beragam  itu muncul masyarakat (yang disebut ummah itu) yang solid dan berwibawa. Tentu saja, karena beragam, tetap ada gesekan dan benturan. Tetapi bisa diatasi karena prinsip-prinsip di atas. Pada akhirnya Nabi bersama komunitas beriman itu kembali ke Makkah, menaklukkannya dengan cara damai, menjadinya kembali sebagai pusat peribadatan Islam; tampakkya ini juga adalah simbol bahwa damai itu adalah puncak keberagamaan. 

 

Hampir tak ada gap antara yang punya dan tidak berpunya. Perempuan dan laki-laki memperoleh penghargaan yang sama, hak-haknya diakui.  Lahir kemudian perempuan-perempuan pintar, di sekitar Nabi, yang kemudian menjadi rujukan, seperti Aisyah, Asma binti Abu Bakar, Ummu Salamah, Ummu Waraqah,  Maimunah binti Harist, Ummu Hisyam, dll. 

 

Memang dalam kasus-kasus tertentu, mendapat perlakuan-perlakuan khusus (affirmatif action, zaman sekarang). Itu Karena kondisinya yang baru keluar dari situasi yang dilemahkan selama ber-abad-abad. Menurut para ahli ada sekitar 15 samapi 18 perawi Hadist adalah perempuan. Ini sebuah lonjakan luar biasa; bisa tampil kembali diatas panggung sejarah setelah mengalami penindasan, dibenamkan ke bawah panggung, di masa kegelapan jahiliyah,  selama ber-abad-abad, dalam waktu relatif singkat. 

 

Menurutku tahun Hijriyah, adalah titik balik dari situasi yang gelap dan kelam, yang ditandai d perlakuan tidak manusiawi kepadae kelompok masyarakat tertentu, jenis kelamin tertentu, dan penghambaan kepada benda; ke masa yang terang benderang, yang ditandai dengan sikap tolong menolong, persaudaraan, persamaan, penghargaan kepada perbedaan, yang berpijak pada hubungan antar manusia yang adil, dan se-mata-mata hanya mengabdi kepada Allah SWT, Tuhan yang melimpah ruah rahmat-Nya dan berkesinambungan kasih sayang-Nya. Wallahi a'lam bisshawab. 

 

Selamat memasuki tahun baru Hijriyah. 

 

H Helmi Ali, Ketua Badan Pengawas Yayasan Rahima

Opini Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

×