• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Selasa, 16 April 2024

Nasional

Jelang 1 Abad NU, Rais 'Aam Imbau Satukan Hati dan Langkah Songsong Masa Depan NU yang Gemilang

Jelang 1 Abad NU, Rais 'Aam Imbau Satukan Hati dan Langkah Songsong Masa Depan NU yang Gemilang
Jelang 1 Abad NU, Rais 'Aam Imbau Satukan Hati dan Langkah Songsong Masa Depan NU yang Gemilang
Jelang 1 Abad NU, Rais 'Aam Imbau Satukan Hati dan Langkah Songsong Masa Depan NU yang Gemilang

Jakarta, NU Online Jabar
Tidak lama lagi, Nahdlatul Ulama akan menginjak usia 100 tahun, dan memasuki abad kedua berkhidmah untuk umat dan bangsa.
 

Dalam menyongsong masa depan NU yang gemilang, Rais 'Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Miftachul Akhyar mengimbau kepada seluruh pengurus NU di semua tingkatan untuk mempersiapkan bekal khidmah menghadapi abad kedua NU. 
 

 "Dalam hitungan kalender Hijriyah, saat ini kita sedang berada di penghujung tahun ke-99 perjalanan Nahdlatul ulama. Pemuncak abad pertama ini merupakan momentum bagi seluruh warga dan pimpinan Nahdlatul ulama untuk mempersiapkan bekal terbaik guna menyongsong perjalanan hikmah pada abad berikutnya," tulis Kiai Miftach melalui surat imbauan pada Ahad (25/6/2022).


Oleh karena itu, Kiai Miftach mengajak seluruh pengurus NU untuk menyatukan hati dan langkah sebagai bentuk persiapan khidmah di abad kedua secara lebih baik.
 

"Karena itu al-faqir mengajak kita semua untuk menyatukan hati dan langkah untuk menyiapkan bekal khidmah terbaik guna menyongsong masa depan Nahdlatul ulama yang gemilang di masa depan," lanjut Pengasuh Pondok Pesantren Miftachussunnah, Surabaya, Jawa Timur itu. 


Rais 'Aam menegaskan agar para pengurus dapat mengedepankan budaya tabayun dalam kepengurusan sehingga marwah jamiyah NU dapat terjaga dengan baik. 


"Jika terdapat perbedaan pendapat, saran, masukan, atau kritik yang hendak disampaikan di antara jajaran pengurus di semua tingkat kepengurusan, al-faqir mengimbau agar disampaikan secara langsung kepada pihak pihak yang dituju dengan semangat tabayun dan saling menasehati dalam kebenaran dan kebaikan," ujarnya.


"Serta menghindarkan diri dari penyampaian aspirasi melalui saluran yang tidak patut dan dapat menurunkan marwah jamiyah diniyah ijtimaiyah yang kita cintai ini," lanjut Kiai Miftach. 


Imbauan Rais 'Aam PBNU ini diawali dengan mengutip dua ayat Al-Qur'an, yakni (1) Surat Al-Anfal ayat 17 dan (2) Surat Al-Hujurat ayat 1.


Dikutip dari NU Online, NU didirikan pada 16 Rajab 1344 H. Tanggal berdasarkan kalender Hijriah itulah yang ditetapkan sebagai hari lahir NU. Hal ini sesuai dengan keputusan Muktamar Ke-32 NU di Makassar Tahun 2010. 


Berikut selengkapnya surat imbauan Rais 'Aam PBNU:

 وَاَطِيْعُوا اللّٰهَ وَرَسُوْلَهٗ وَلَا تَنَازَعُوْا فَتَفْشَلُوْا وَتَذْهَبَ رِيْحُكُمْ وَاصْبِرُوْاۗ اِنَّ اللّٰهَ مَعَ الصّٰبِرِيْنَۚ (الانفال: ٤٦) يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِنْ جَاۤءَكُمْ فَاسِقٌۢ بِنَبَاٍ فَتَبَيَّنُوْٓا اَنْ تُصِيْبُوْا قَوْمًا ۢ بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوْا عَلٰى مَا فَعَلْتُمْ نٰدِمِيْنَ (الحجرات: ٦) اما بعد 
 

Seluruh jajaran pengurus Nahdlatul ulama, (mulai dari jajaran Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Pengurus Cabang/Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama, Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama, sampai Pengurus Ranting dan Anak Ranting Nahdlatul Ulama) yang Al-Faqir hormati dan dirahmati Allah. 


Dalam hitungan kalender Hijriyah, saat ini kita sedang berada di penghujung tahun ke-99 perjalanan Nahdlatul ulama. Pemuncak abad pertama ini merupakan momentum bagi seluruh warga dan pimpinan Nahdlatul ulama untuk mempersiapkan bekal terbaik guna menyongsong perjalanan hikmah pada abad berikutnya. 


Karena itu, al-faqir mengajak kita semua untuk menyatukan hati dan langkah untuk menyiapkan bekal khidmah terbaik guna menyongsong masa depan Nahdlatul ulama yang gemilang di masa depan. 


Jika terdapat perbedaan pendapat, saran, masukan, atau kritik yang hendak disampaikan di antara jajaran pengurus di semua tingkat kepengurusan, al-faqir mengimbau agar disampaikan secara langsung kepada pihak pihak yang dituju dengan semangat tabayun dan saling menasehati dalam kebenaran dan kebaikan, serta menghindarkan diri dari penyampaian aspirasi melalui saluran yang tidak patut dan dapat menurunkan Marwah jam'iyah diniyah ijtimaiyah yang kita cintai ini 


Demikian himbauan ini al-faqir sampaikan untuk kebaikan dan kemaslahatan bersama semoga Allah subhanahu wa ta'ala meridhai. 


Jakarta, 25 Dzulqa'dah 1443 H/ 25 Juni 2022


Editor: Abdul Manap


Nasional Terbaru