Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Jadi Narsum di Universitas Oxford, Gus Yahya: NU Berjuang untuk Jaga Keutuhan dan Persatuan Bangsa

Jadi Narsum di Universitas Oxford, Gus Yahya: NU Berjuang untuk Jaga Keutuhan dan Persatuan Bangsa
Jadi Narsum di Universitas Oxford, Gus Yahya: NU Berjuang untuk Jaga Keutuhan dan Persatuan Bangsa
Jadi Narsum di Universitas Oxford, Gus Yahya: NU Berjuang untuk Jaga Keutuhan dan Persatuan Bangsa

Jakarta, NU Online Jabar
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) menjadi pembicara pada kegiatan The Oxford Union di kampus kenamaan dunia, Universitas Oxford, Inggris, Selasa (22/11). Dalam forum yang berdiri sejak tahun 1823 tersebut, Kiai Yahya menjelaskan konsep perdamaian ala Nahdlatul Ulama yang selama ini dijalankan sebagai upaya merawat persatuan antarumat beragama di Indonesia. 


“Nahdlatul Ulama sejak berdirinya, telah menitikberatkan pada perjuangan untuk menjaga keutuhan dan persatuan Indonesia sebagai sebuah bangsa. Nahdlatul Ulama terlibat dalam kelahiran bangsa ini. Setelah itu, Nahdlatul Ulama berjuang untuk menjaga keutuhan dan persatuan bangsa,” jelasnya.


Kiai yang akrab disapa Gus Yahya itu juga menambahkan, gagasan perdamaian itu berkembang melalui mazhab pemikiran keagamaan yang mendorong toleransi dan kerukunan masyarakat Indonesia. Indonesia merupakan bangsa yang sangat heterogen baik dari segi suku maupun agama. “Sejak kemerdekaan, lahirnya Indonesia sebagai negara baru, Nahdlatul Ulama telah melakukan perlawanan terhadap gerakan politik Islam yang menuntut Indonesia menjadi negara Islam,” ungkapnya. 


Sebagai negara besar dengan komposisi penduduk yang sangat beragam, Gus Yahya menyebut bahwa upaya menjaga kesatuan bangsa melalui edukasi dan penanaman kultur toleransi, beriringan dengan penghapusan radikalisme dan ekstremisme di tanah air.


Ia menilai, masalah radikalisme dan ekstremisme merupakan salah satu tugas pokok Nahdlatul Ulama yang harus ditanggulangi di Indonesia.


“Pada tahun 1950, Nahdlatul Ulama berjuang melawan pemberontakan Islam yang disebut ‘Darul Islam’, yang secara harfiah berarti negara Islam pada waktu itu. Nahdlatul Ulama juga berduel dengan organisasi dan gerakan teroris Indonesia pada tahun 1970 yang menamakan diri mereka Komando Jihad,” jelas Gus Yahya seperti yang dilansir dari NU Online.


Namun pada perjalanannya, Gus Yahya menyebut perjuangan tersebut tidaklah mudah. Dirinya menyadari bahwa mengatasi masalah ketegangan antara Islam dan realitas peradaban baru saat ini, tidak cukup dilakukan hanya di dalam negeri. 


Faktanya, ia menyebut masalah tersebut bersifat global dan telah terjadi peningkatan gerakan radikal dan ekstremis internasional setidaknya sejak akhir 1990-an.


“Karena itu, baru-baru ini pada awal November, kami mengadakan pertemuan para pemimpin agama-agama dunia beriringan dengan G20 di bawah presidensi Indonesia. Kami menyebutnya forum pemuka agama R20, Forum Keagamaan G20,” terang dia. 


“Semoga upaya ini akan memperbaiki masalah yang kita miliki sekarang, sehingga tidak hanya Islam yang akan menemukan cara untuk menemukan posisi yang tepat dalam konteks peradaban kita dan memungkinkan umat Islam untuk hidup berdampingan secara damai dengan orang lain. Tetapi juga, memungkinkan agama lain menemukan cara untuk menyelesaikan masalah hubungan antarkelompoknya, agamanya,” tambah dia.


Pewarta: Nuriel Shiami Indiraphasa
Editor: Muhammad Rizqy Fauzi

Terkait

Nasional Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

×