• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Minggu, 23 Juni 2024

Khutbah

Khutbah Idul Fitri: Istiqamah Menggapai Takwa

Khutbah Idul Fitri: Istiqamah Menggapai Takwa
(Ilustrasi: NU Online)
(Ilustrasi: NU Online)

Oleh KH Ahmad Zuhri Adnan
(Ketua LDNU Kabupaten Cirebon, Pengasuh Pondok Pesantren Ketitang Cirebon)

اللهُ أَكْبَر اللهُ أَكْبَر اللهُ أَكْبَر، اللهُ أَكْبَر اللهُ أَكْبَر اللهُ أَكْبَر، اللهُ أَكْبَر اللهُ أَكْبَر اللهُ أَكْبَر. اللهُ اَكْبَرْ كَبِيْرًا وَالحَمْدُ لِلهِ 
كثيرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأصِيْلاً لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ اَكْبَرْ اللهُ أَكْبَرْ وَ للهِ اْلحَمْدُ، اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي اَمَرَنَا اَنْ نُقِيْمَ الِاجْتِماعَ وَالعَفْوَ بَيْنَ العِبادِ وَنَهَاناعَنِ التَّفَرُّقِ والتَّباغُضِ والِابْتِعادةِ، احْمَدُهُ سُبْحانَهُ وَتعالى مِنْ اِلٰهٍ اَعادَ الاَعْيَادِ وادَّخَرَها بِكُلِّ عَمَلٍ فِي يَوْمَ المَعادِ،  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،  اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّد وَ عَلَى أَلِ سَيِّدِنا مُحَمّدٍ أَمَّا بَعْدُ: فَيَاَيُّهَا اْلإخْوَانُ، أُوْصِيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ، قَالَ اللهُ تَعَالَى: أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ، يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. صَدَقَ اللهُ اْلعَظِيْمُ.

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,
Di momen yang mulia dan penuh kemenangan ini, marilah kita tingkatkan ketakwaan kita kepada Allah SWT. Takwa dengan bersungguh-sungguh dan tulus ikhlas karena Allah taala. Sholawat dan salam mudah-mudahan tetap terlimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW. 

Kita juga patut bersyukur bahwa kita telah lalui bersama bulan suci Ramadan. Bulan yang dijanjikan Allah dengan pahala yang melimpah dan diampuni dosa-dosanya bagi yang melaksanakannya dengan penuh keikhlasan dan ketakwaan. Meskipun Idul Fitri ini merupakan tahun kedua kita melaksanakan hari kemenangan di tengah merebaknya wabah Covid-19, tetapi ungkapan rasa syukur harus tetap kita panjatkan kepada Allah SWT karena salah satu rahasia Allah memberikan ujian kepada hambanya adalah akan menempatkan hambanya pada tempat yang mulia apabila menerima ujian itu dengan sabar, sebagaimana firman-Nya dalam QS ar-Rad:24

سَلٰمٌ عَلَيْكُمْ بِمَا صَبَرْتُمْ فَنِعْمَ عُقْبَى الدَّارِۗ 

“Selamat sejahtera atasmu karena kesabaranmu. Maka alangkah nikmatnya tempat kesudahan itu”

Allahu akbar  Allahu akbar Allahu akbar walillaahil hamd

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,
Hari raya Idul Fitri adalah merupakan puncak dari pelaksanaan ibadah puasa. Idul Fitri memiliki makna yang berkaitan erat dengan tujuan yang akan dicapai dari kewajiban berpuasa itu sendiri yaitu manusia yang bertaqwa. Kata Id berdasar dari akar kata aada – yauudu yang artinya kembali, sedangkan fitri bisa berarti buka puasa untuk makan dan bisa juga berarti suci. Maka berbahagialah, karena pada hari ini berarti kita dikembalikan pada asal kejadiannya yang suci dan bersih karena di samping telah berhasil menambah pundi-pundi pahala saat bulan Ramadan, juga dosa-dosa kita diampuni oleh Allah. Maka untuk menjaga kesucian itu, di hari mubarak ini kita semangati hari-hari dengan silaturrahim, saling memaafkan, dan menebar kasih sayang.

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,
Jika dikaitkan dengan tujuan puasa bulan Ramadan yaitu menjadi insan yang bertakwa maka kesucian jiwa yang hakiki pada momen perayaan ini adalah takwa kepada Allah SWT. Orang yang bertaqwa adalah orang yang taat kepada Allah SWT dan mau meninggalkan maksiat karena takut akan siksa-Nya. Setiap muslim belum bisa dikatakan sebagai orang yang taqwa jika belum menjalankan kewajiban dan menunaikan ibadah sunnah seperti yang dicontohkan Rasulullah. Seseorang yang bertaqwa kepada akan selalu mendapatkan petunjuk serta hidayah dari Allah SWT. Sedangkan, bagi orang-orang zalim, tidak akan mendapatkan apapun selain kerugian. Hal ini sebagaimana yang tercantum dalam surah Al Israa’ : 82

وَنُنَزِّلُ مِنَ الۡـقُرۡاٰنِ مَا هُوَ شِفَآءٌ وَّرَحۡمَةٌ لِّـلۡمُؤۡمِنِيۡنَ‌ۙ وَلَا يَزِيۡدُ الظّٰلِمِيۡنَ اِلَّا خَسَارًا‏

"Dan Kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian." 

Allahu akbar  Allahu akbar Allahu akbar walillaahil hamd

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,
Ditegaskan lagi bahwa tujuan puasa bulan Ramadan yaitu menjadi insan yang bertakwa. Ada banyak ayat dalam Al-Quran yang mengungkapkan ciri orang bertaqwa. Maka dalam kesempatan yang berbahagia ini akan kami sampaikan ciri orang bertaqwa yang relevan dengan aktivitas amalan pada saat bulan Ramadan.

Ciri yang pertama yaitu sabar, Salah satu hikmah puasa adalah melatih kesabaran. Orang yang sabar maka akan mendapatkan pahala yang tiada batas. Dalam Alquran surat Az-Zumar ayat 10 Allah berfirman, 

إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas” (Imam Ibnu Rajab al-Hanbali, Lathâ’if al-Ma’ârif fî mâ li Mawâsîm al-‘Âm min al-Wadhâ’if, 2002, h. 207)

Maka amaliah Ramadan yang relevan dengan ciri ketakwaan adalah berpuasa enam hari di bulan syawal. Amaliah ini sebagai estafeta utama dalam ibadah bulan Ramadan yaitu menahan lapar dan dahaga serta melatih kesabaran. Maka setelah Idul Fitri hendaklah kita segera menyambungnya dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal. Puasa ini memiliki keutamaan khusus yakni seakan berpuasa selama setahun penuh sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, 

 مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ‎

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim). 

Ciri yang kedua yaitu menjaga sholat. Sholat merupakan prioritas utama indikator ketakwaan seseorang. Lebih bernilai lagi jika sholat dilaksanakan dengan berjamaah dan penuh kekhuskuan. Dalam surat Al-Baqoroh ayat 3 Allah menegaskan indikasi orang bertaqwa, 

الَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيْمُوْنَ الصَّلٰوةَ وَمِمَّا رَزَقْنٰهُمْ يُنْفِقُوْنَ

“(yaitu) mereka yang beriman kepada yang gaib, melaksanakan salat, dan menginfakkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka”.

Oleh karena itu, rutinitas sholat jamaah yang kita jalankan saat bulan Ramadan harus istiqamah kita tekuni pasca Idul Fitri, bahkan harus lebih semangat lagi. Dengan demikian maka hikmah ibadah sholat akan tertransformasikan dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai mana kita mafhumi bersama bahawa sholat itu mencegah perbuatan keji dan munkar, penghapus kesalahan dan dosa, dan menguatkan jiwa saat menghadapi cobaan kehidupan.

Ciri yang ketiga yaitu gemar bersedekah. Sedekah merupakan bentuk amal ibadah yang berperan penting dalam menciptakan kesejahteraan umat, menjalin persaudaraan, dan mewujudkan toleransi dalam kehidupan bermasyarakat. Ekses sedekah tidak hanya dirasakan oleh pelakunya tapi juga orang lain. Setiap harta yang diinfakkan atau disedekahkan Allah SWT akan menggantikannya dengan yang lebih baik kelak. Sebagaimana firman Allah SWT:
 
 وَمَاۤ اَنۡفَقۡتُمۡ مِّنۡ شَىۡءٍ فَهُوَ يُخۡلِفُهٗ ۚ وَهُوَ خَيۡرُ الرّٰزِقِيۡنَ

“Apapun harta yang kalian infakkan, maka Allah pasti akan menggantikannya, dan Dia adalah sebaik-baik pemberi rezeki”. (QS. Saba: 39).

Dalam surat Al-Baqarah di atas disebutkan bahwa ciri orang yang bertakwa adalah menginfakkan sebagian rezekinya. Saat bulan Ramadan infaq dan sedekah merupakan amal yang sangat baik ketika selama Ramadan. Di bulan mulia itu begitu banyak orang-orang yang berinfak untuk pembangunan masjid, pondok pesantren penghafal Al-Qur’an, para fakir miskin, kegiatan dakwah dan pendidikan serta kegiatan-kegiatan lainnya yang bernilai pahala jariyah. Tentu hal ini harus kita tingkatkan pasca Idul Fitri.

Allahu akbar Allahu akbar Allahu akbar walillaahil hamd

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,
Ciri yang keempat yaitu gemar tadarrus Al-Qur'an. Dalam kitab Tanbihul Ghafilin karya Abu Laits al-Samarqandi ciri orang yang bertakwa adalah yang lisannya tidak pernah digunakan untuk berkata bohong dan gunjing. Lisannya fokus dzikir, baca Al-Qur’an, diskusi ilmu, dan hal baik lainnya. Selaras dengan itu dalam surat Al-Mukminun ayat 3 Allah berfirman,

وَالَّذِيْنَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُوْنَ ۙ

“dan orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tidak berguna”

Bulan Ramadan identik dengan bulan Qur’an hal itu karena di bulan Ramadan Al-Qur'an diturunkan yang dikenal dengan nuzulul Qur'an. Kita melihat kaum Muslimin bersemangat untuk selalu membaca, menghafal dan men-tadaburi nilai-nilai Al Qur’an di bulan Ramadan. Maka untuk meraih insan muttaqin tentu kita harus istiqamah tadarrus Al-Quran pasca bulan Ramadhan.

Ciri yang kelima yaitu senantiasa melakukan kebaikan. Syaikh Wahid bin Abdussalam Baaly dalam bukunya Meraih Keajaiban di Tengah Malam menguraikan, Allah SWT mensifati orang-orang yang bertakwa dengan senantiasa melakukan kebaikan. Salah satu kebaikan yang dilakukan adalah mendirikan shalat malam. Allah SWT berfirman dalam Alquran surat Adz-Dzariyat ayat 15-16 yang artinya, ''Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada di taman-taman surga dan mata air-mata air, sambil mengambil apa-apa yang diberikan kepada mereka oleh Rabb mereka. Sesungguhnya mereka sebelum itu di dunia adalah orang-orang yang berbuat kebaikan.'' .Lebih lanjut Surat 18  menegaskan:

كَانُوْا قَلِيْلًا مِّنَ الَّيْلِ مَا يَهْجَعُوْنَ

''Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam hari dan di akhir-akhir malam, mereka memohon ampunan kepada Allah SWT.''

Di bulan Ramadan, selain sholat tarawih kita dilatih untuk istiqamah melaksanakan i'tikaf dengan amaliah qiyamul lail atau shalat malam. Pada malam hari di bulan Ramadhan, banyak umat Muslim yang bersemangat untuk melaksanakan salat malam. Begitu banyak keutamaan ibadah ini di antaranya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أفْضَلُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الفَرِيضَةِ : صَلاَةُ اللَّيْلِ

“Sebaik-baik salat setelah salat wajib adalah salat malam” (HR. Muslim)

Sungguh besar pahala dan hikmah qiyaumul lail dan kita telah di-glady atau dilatih selama bulan Ramadan. Maka dalam rangka ikhtiar meraih predikat insan muttaqin, kita berusaha istiqamah menjalankan qiyamul lail pasca Idul Fitri.

Demikianlah khotbah ini, semoga dapat kita hikmati bersama. Mudah-mudahan kita dapat menjadi pribadi yang istiqamah dalam menggapai ketakwaan kepada Allah SWT. Kita juga mari berdoa agar wabah ini segera berakhir dan Indonesia kembali hidup nyaman dan damai amin ya rabbal alamin.


بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَاِيِّاكُمْ بما فيه مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. وَتَقَبَّلْ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ اِنّهُ هُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ.. فَاسْتَغْفِرُوْا اِنَّهُ هُوَاْلغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 Khutbah II 

  اللهُ اَكْبَرْ (٣×) اللهُ اَكْبَرْ (٤×) اللهُ اَكْبَرْ كبيرا وَاْلحَمْدُ للهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ الله بُكْرَةً وَ أَصْيْلاً لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ اَكْبَرْ اللهُ اَكْبَرْ وَللهِ اْلحَمْدُ .اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيِنَ، أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ، اللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ألِهِ وَ صَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ. اَمَّا بَعْدَ : يَا أَيُّهَا النَّاسُ ا اتَّقُوا الله. قال الله تعالى: أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ، يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. اَلَّلهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلْاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ  
 


Khutbah Terbaru