• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Selasa, 18 Juni 2024

Hikmah

KOLOM BUYA HUSEIN

Nonton Tarian Sema, Menikmati Ney

Nonton Tarian Sema, Menikmati Ney
(Ilustrasi: NU Online).
(Ilustrasi: NU Online).

Usai seminar internasional terbatas seharian bersama sejumlah intelektual dari sejumlah negara, di sebuah hotel di tepi pantai laut Marmara, Istanbul, Turki, 2013, aku diajak menghadiri menyaksiksn  Tarian Sema, karya Maulana Jalaluddin Rumi, sang sufi penyair terbesar yang legendaris itu.


Di sebuah ruang, hall, di lorong sepi, di sebuah bagian perkampungan di Istanbul, aku masuk berbaur bersama para pecinta Maulana Rumi. Aku menyaksikannya dengan mata berbinar-binar, Tarian yang disebut Sema itu. Di dunia barat ia disebut "whirling dervishes". Ia adalah sebuah tarian spiritual di mana para penarinya dengan pakaian dan peci khasnya, melingkar lalu berputar-putar, diiringi Ney (seruling bambu) dan rebana, Mereka memulai dengan berputar pelan-pelan dan terus meningkat, sampai bergerak cepat dalam mabuk rindu dan ekstase. yang mengharu-biru dan dalam zikir yang syahdu yang menghunjam kalbu.


Deru zikir "La ilaha illa Allah" itu membahana dan menerobos relung-relung terdalam yang tak mudah ditangkap nalar. Dunia spiritual sepenuhnya merupakan pengalaman diri yang sarat misteri, tetapi amat indah. Hanya mereka yang telah mendaki di jalan terjal dan menaik tertatih-tatih lah yang paham.


Sambil menyaksikan para penari berputar-putar, Aku teringat bait-bait awal dari buku "Matsnawi-i Ma'nawi", 6 jilid, berisi kumpulan puisi-puisi cinta, karya Maulana Rumi. Ia bersenandung rindu kepada Kekasih :


Dengarkanlah nyanyian seruling bambu
Yang menyenandungkan kisah pilu hari perpisahan.
Sejak berpisah dari asalku,
Aku meratap,
membuat laki-laki dan perempuan
Menangis tersedu-sedu


Oh, betapa relung jiwaku luka parah
Karena terpisah jauh dari kekasih
Biarlah akan kuceritakan kepada-Nya
Kepiluan gejolak indah cinta ini.
Setiap orang yang hidup jauh 
dari kampung halamannya
Akan merindukan saat-saat masih berkumpulbersama keluarganya.
Nada-nada sendu melankoli
selalu kunyanyikan


Dalam setiap perjumpaan,
Aku hadir menemani mereka yang riang
dan yang berduka.
Jangan kau gundah gulana dan kesepian,
seluruh alam semesta ada di dalam dirimu.


KH Husein Muhammad, salah seorang Mustasyar PBNU


Hikmah Terbaru