Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Sisindiran sebagai Karya Sastra Sunda

Sisindiran sebagai Karya Sastra Sunda
Sisindiran Sunda (www.youtube.com)
Sisindiran Sunda (www.youtube.com)

Oleh Ridwan Ch. Madris

Berbicara persoalan karya sastra di nusantara sangat kaya dan beragam jenis jenisnya,terutama dalam karya sastra lama. Karya sastra, salah satu bentuk karya seni yang merupakan salah-satu cabang dari sebuah kebudayaan. Karena itu, karya sastra memiliki kedudukan sederajat dengan cabang-cabang kebudayaan lainnya. Berbicara tentang sastra dan mengenai asal-usul sastra, khususnya di Nusantara tak akan lepas dari periodisasi sastra, termasuk Sastra Melayu Lama.Tentu ada sisi perbedaan dengan gerakan sastra baru terutama dalam hal puisi. Seperti halnya pantun di Sunda dengan pantun Melayu merupakan karya sastra lama yang mempunyai sisi perbedaan. Pantun Sunda lebih tepatnya disebut sisindiran yang mirip seperti pantun sastra Indonesia Melayu. Karena sisindiran mirip seperti pantun, sisindiran sering disebut pantun Sunda. Tiga jenis sisindiran yaitu paparikan, rarakitan dan wawangsalan.

Hampir semua suku bangsa di tanah air kita memiliki khasan pantunnya masing-masing. Menurut Sunarti (1994:2), orang Jawa menyebutnya parikan, orang Sunda menyebutnya sisindiran atau susualan, orang Mandailing menyebutnya ende-ende, orang Aceh menyebutnya rejong atau boligoni, sementara orang Melayu, Minang, dan Banjar menyebutnya pantun. Dibandingkan dengan genre/jenis puisi rakyat lainnya, pantun merupakan puisi rakyat yang murni berasal dari kecerdasan linguistik lokal genius bangsa Indonesia sendiri. 

Pantun setiap baris terdiri dari 8-12 suku kata, bersajak akhir dengan pola a-b-a-b dan a-a-a-a (tidak boleh a-a-b-b, atau a-b-b-a). Pantun pada mulanya merupakan sastra lisan namun sekarang dijumpai juga pantun yang tertulis. Semua bentuk pantun terdiri atas dua bagian: sampiran dan isi. Sampiran adalah dua baris pertama, kerap kali berkaitan dengan alam (mencirikan budaya agraris masyarakat pendukungnya), dan biasanya tak punya hubungan dengan bagian kedua yang menyampaikan maksud selain untuk mengantarkan rima/sajak. 

Yang akan sedikit diulas di sini mengenai Pantun Sunda. Pantun sunda berupa cerita mitologi Sunda Seperti Mundinglaya, Ciung Wanara, Sumur Bandung, dan sebagainya. Cerita pantun biasanya disampaikan lewat dangding (lagu/dinyanyikan) yang diiringi jentreng (kacapi) oleh seorang yang disebut juru pantun. Berbicara paparikan merupakan bagian salah satu karya sastra sunda yang sedikit telah disinggung di atas.Dengan sebutan bentuk "sisindiran" yang berasal dari kata “parikan” bahasa Jawa. Asal katanya “parik” - bahasa Sundanya parek yang berarti “dekat”. Maksudnya, pada sisindiran ini berdekatannya suara (vokal) yang ada di cangkang dan isi pada ujung setiap baris atau padalisan.

Ada juga paparikan yang mindoan wekas, kata yang samanya bukan pada suara vokal, melainkan kata pada ujung setiap baris atau padalisan cangkan dan isinya. Paparikan disusun oleh sampiran atau cangkang dan juga isi yang berdekatan suaranya, serta purwakanti laras wekas pada setiap baris atau baitnya. Kalau dalam jumlah baris pada paparikan ini haruslah dibuat pas atau genap, misalnya saja dua baris, enam baris, delapan baris, dan seterusnya.

Setengah dari jumlah baris bait bait tersebut merupakan sampiran atau cangkangnya, dan setengahnya lagi merupakan isinya. Kalau banyaknya suku kata pada setiap barisnya umumnya delapan suku kata.

Paparikan jika dilihat dari sifatnya dibagi menjadi 3 keperluan atau tujuan, yaitu diantaranya paparikan silih asih (kasih sayang), paparikan piwuruk (pepatah), dan paparikan sésébréd (humor).

Di bawah ini beberapa contoh paparikan yang sifatnya tertulis bukan pantun yang ditembangkan juru kawih. 

1.Paparikan bersifat silih asih-
Paparikan silih asih salah satu sisindiran yang berisi silih jeung asih atau sebut (dengan kasih sayang), salah contoh paparikan "silih asih"

Poe minggu jeng anjena
Hareup imah Pa Bupati
Poe minggu ngobrol cinta
Keur indung nubela pati
...

Naheur cai dinu seeng
Ninyuh Kopi dinu gelas
Cing inget terus ka indung
Nu sahete welas asih

Peuting tadi ka baranangsiang
Ngilu ngaji  jeng bupati

Ntong mangmang jeung hariwang
Nu ngahiji  pasti jadi
--

..
2-Paparikan bersifat piwuruk

Paparikan piwuruk adalah sisindiran jenis paparikan yang didalamnya berisikan atau memberikan “petuah baik” (dalam bahasa sunda disebut piwuruk) baik itu tentang kehidupan, agama, dan lain sebagainya, berikut adalah contohnya.

Meuli hui ka cilembu
Da gening kare'eut rasana
Turut ka indung kudu 
Supaya barokah ka dituna
..
Kamari kuring di suntik 
Disuntikna ka dokter oleh

Ka indung omat kudu nurut
Supados janten budak soleh
..
Hayang pisan geura beres
Pilkada  Bandung Nukeur riweuh

Hayang pisan gera nyoblos
Nu sahate bakal mernah
..
Peupeujeuh ka calon paminpin 
Mereskeun banjir nu didayeuh 

Ulah ingkar jadi pamingpin
Bisi matak ngarugiken kabeh

,,
Di kobong make sarung
Kabiasaan santri numasantren

Hayu urang ngadua bareng
Ngarojong Nu sahate sabilulungan
..

3.Paparikan bersifat sesebred
Paparikan Sesebred adalah sisindiran jenis paparikan yang didalamnya berisi humor, candaan atau dalam bahasa sundanya disebut sesebred atau heureuy. Berikut adalah beberapa contohnya.

Daun sampe dibeungkeutan
Keur jualen dipasar maruyung

Anu geulis ngadeukeutan
Calon bupati anu mancung
,,
..
Mobil butut ngagaleong
Ngagaleongna ka sisi sawah

Hirup mah montong sombong
Bisi matak gepeng sirah
--

..

Cau naon cau naon
Cau kulutuk di juru
Bau naon bau naon
Bau hitut nu di juru
...

Itu gunung ieu gunung
Diadukeun pakbeledug
Itu pundung ieu pundung
Marebutkeun calon budug
....
Poé minggu malam senen 
Poé Kemis malam Jumaah

Itu saha anu gelis
Istri kuring ges ngajakan
...
Manuk beo manuk tikukur
Keur nyarita gegereon

Rumah tanggamah kudu akur
Supaya ngenah iindian

..
Penulis adalah Ketua Forum Silaturahmi Ranah Seniman Kabupaten Bandung (Fosskab), pengurus Lesbumi PWNU Jawa Barat
 

Terkait

Daerah Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

×