• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Senin, 4 Maret 2024

Syariah

Bayar Zakat Fitrah Sebelum Malam Idul Fitri, Bagaimana? 

Bayar Zakat Fitrah Sebelum Malam Idul Fitri, Bagaimana? 
Bayar Zakat Fitrah Sebelum Malam Idul Fitri, Bagaimana?. (Ilustrasi: NU Online)
Bayar Zakat Fitrah Sebelum Malam Idul Fitri, Bagaimana?. (Ilustrasi: NU Online)

Bandung, NU Online Jabar 

Satu dari sekian banyak kewajiban umat Muslim diantaranya adalah membayar zakat fitrah. Kewajiban rukun Islam yang keempat ini dimulai sejak terbenamnya matahari pada malam Idul Fitri sampai sebelum dilakukannya shalat ‘Id. Sebagaimana hadits Nabi Saw berikut: 

 

فَرَضَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ صَاعًا مِنْ تَمْرٍ أَوْ صَاعًا مِنْ شَعِيرٍ عَلَى الْعَبْدِ وَالْحُرِّ وَالذَّكَرِ وَاْلأُنْثَى وَالصَّغِيْرِ وَالْكَبِيْرِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

 

Artinya, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mewajibkan zakat fitri dengan satu sha’ kurma atau satu sha’ gandum, baik atas budak, merdeka, laki laki, wanita, anak kecil, maupun dewasa, dari kalangan kaum muslimin.” (HR Bukhari dan Muslim)

 

Kendati demikian, membayar zakat fitrah sudah bisa dilakukan sejak awal Ramadhan. Ini bisa menjadi solusi bagi mereka yang diperkirakan akan mempunyai kesibukan pada saat malam Idul Fitri. Hal ini sebagaimana dijelaskan Imam Nawawi dalam Majmu’ Syarah Muhaddzab (6/87-88): 

 

يجوز تعجيل زكاة الفطر قبل وجوبها بلا خلاف; لما ذكره المصنف. وفي وقت التعجيل ثلاثة أوجه (والصحيح ) الذي قطع به المصنف والجمهور: يجوز في جميع رمضان، ولا يجوز قبله     

 

Artinya, “Boleh menyegerakan pembayaran zakat fitrah sebelum datang masa wajibnya dikeluarkan (malam 1 Syawal) dengan tanpa khilaf berdasar keterangan penyusun kitab. Adapun mengenai waktu ta’jil (menyegerakan) ada tiga pendapat, pendapat yang shahih sebagaimana ditegaskan penyusun kitab dan mayoritas ulama, yaitu boleh membayarkannya di semua waktu dari bulan Ramadhan, namun tidak boleh bila dilakukan sebelum Ramadhan.” 

 

Membayar zakat fitrah sebelum malam Idul Fitri tidak ada bedanya dengan membayar zakat pada umumnya yakni dengan membayar atau mengeluarkan beras sebesar 1 sha’ (sekitar 2,7 sampai 3.0 kilogram). 

 

Kemudian zakat tersebut didistribusikan kepada salah seorang dari delapan golongan yang sudah ditetapkan dalam Islam, yakni fakir, miskin, amil (penerima zakat), mualif (orang yang baru masuk Islam), budak, orang yang terlilit hutang, orang yang sedang dalam jalan Allah, dan orang yang sedang dalam perjalanan jauh yang bukan maksiat. 

 

Berikut lafal niat zakat fitrah: 

 

ﻧَﻮَﻳْﺖُ أَﻥْ أُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻧَﻔْسيْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ   

 

Nawaitu an ukhrija zakâtal fithri ‘an nafsî fardhan lillâhi ta’âlâ 

 

Artinya, “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku sendiri, fardu karena Allah Ta‘âlâ.”

 

Hukum Menunaikan Zakat

Baik dalam Al-Qur’an dan hadits, banyak dijelaskan tentang kewajiban membayar zakat. Salah satunya firman Allah Swt dalam surat Al-Baqarah ayat 43: 

 

وَأَقِيمُواْ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتُواْ ٱلزَّكَوٰةَ وَٱرۡكَعُواْ مَعَ ٱلرَّٰكِعِينَ    

 

Artinya, “Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orang-orang yang ruku'.” (QS. Al-Baqarah [2]: 43)   

 

Dalam hadits, perintah itu tergambar dari salah satunya sabda Rasulullah berikut:

 

   بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ: شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ، وَ إِقَامِ الصَّلَاةِ، وَ إِيْتَاءِ الزَّكَاةِ، وَ حَجِّ الْبَيْتِ، وَ صَوْمِ رَمَضَانَ. رواه البخاري و مسلم .

 

Artinya: "Islam dibangun di atas lima perkara: persaksian bahwa tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, pergi haji, dan puasa di bulan Ramadhan.” (HR Bukhari dan Muslim) (Musthafa Sa’id al-Khin, Al-Fiqhul Manhaji ‘ala Madzhabil Imamisy Syafi’i, t.t: juz II, h. 11).

 

Sebagaimana dikemukakan di atas berikut dalil Al-Qur’an dan haditsnya, membayar zakat hukumnya wajib sesuai kesepakatan ulama bagi orang yang telah memenuhi kriteria, yaitu; beragama Islam, merdeka (bukan hamba sahaya), dan memiliki makanan pokok pada saat Idul Fitri (untuk siang dan malamnya). Hal ini berlaku baik bagi laki-laki, perempuan, anak kecil, orang dewasa, orang merdeka, ataupun hamba sahaya (yang muba’adh).

 

Editor: Agung Gumelar


Syariah Terbaru