Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Resmi, KH Miftachul Akhyar Buka Pendidikan Instruktur Nasional PMKNU

Resmi, KH Miftachul Akhyar Buka Pendidikan Instruktur Nasional PMKNU
Resmi, KH Miftachul Akhyar Buka Pendidikan Instruktur Nasional PMKNU. (Foto: NUO).
Resmi, KH Miftachul Akhyar Buka Pendidikan Instruktur Nasional PMKNU. (Foto: NUO).

Jakarta, NU Online Jabar
Pagelaran Pendidikan Instruktur Nasional (PIN) Pendidikan Madrasah Kader Nahdlatul Ulama (PMKNU) yang diselenggarakan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), resmi dibuka oleh Rais Aam PBNU KH Miftachul Akhyar pada Selasa (23/8) di lantai 8 Gedung PBNU, Jakarta. Kegiatan yang akan digelar selama lima hari, tepatnya hingga Sabtu (27/8) tersebut akan berlangsung di Sentul Bogor Jawa Barat.


Dalam sambutannya, Kiai Miftach merasa bersyukur karena seluruh peserta PIN PMKNU terpilih sebagai pemegang amanat besar di saat NU memasuki abad kedua. Ia menilai, amanah ini merupakan pemberian dari Allah, terlebih NU juga telah membuat slogan ‘Merawat Jagat Membangun Peradaban’, seperti yang dilansir dari NU Online.


“Kita yang terpilih sebagai instruktur ini untuk menuju tujuan utama, merawat jagat membangun peradaban, sama halnya yang dimaksud Al-Qur’an (surat Hud ayat 61) bahwa Allah-lah yang menciptakan kalian dari tanah dan memerintahkan agar kalian memakmurkannya,” jelasnya.


Kiai Miftach juga menjelaskan, memakmurkan bumi merupakan perintah langsung dari Allah. Menurutnya, menjadi seorang pemakmur di muka bumi, tentu harus memiliki bekal yang cukup, diantaranya adalah kekuatan di dalam berpikir, keahlian manajerial, dan memiliki konsep cemerlang. Semua ini haruslah bernilai ibadah sebagaimana tujuan penciptaan manusia dalam Surat Adz-Dzariyat ayat 56.


Dalam kesempatan yang sama, Kiai Miftach juga menegaskan, NU merupakan miniatur Islam. Segala yang menjadi perintah di dalam Islam pasti juga diperintahkan oleh NU. Menurutnya, paham Islam Ahlussunnah Wal Jamaah tidak hanya sekadar memahami akidah saja melainkan juga tentang semua hajat hidup masyarakat.


“Oleh karena itu, sangat dibutuhkan di dalam acara PIN PMKNU seorang kader militan. Tapi kami lebih butuh lagi mereka yang punya akhlakul karimah di tengah masyarakat,” tegas Pengasuh Pesantren Miftachus Sunnah, Surabaya, Jawa Timur itu.


Selain itu, Wakil Ketua Umum PBNU H Nusron Wahid melaporkan, PIN PMKNU angkatan pertama ini diikuti oleh 65 peserta yang terdiri dari jajaran PBNU, mulai dari Mustasyar, Rais Syuriyah, Katib Syuriyah, dan A’wan. Sementara jajaran Tanfidziyah diikuti oleh peserta dari unsur Wakil Ketua Umum, Ketua, Wasekjen, Bendahara hingga unsur lembaga-lembaga, baik ketua maupun anggota lembaga.


“Ditambah dengan beberapa peserta dari instruktur PD-PKPNU dan instruktur MKNU yang sudah saatnya memang akan dinaikkan kelas. Dari instruktur pendidikan dasar menjadi instruktur pendidikan menengah,” ungkap Nusron.


Sebagai informasi, hari ini tepatnya pada Rabu (24/8), seluruh peserta akan mengikuti agenda pengarahan dari Wakil Rais ‘Aam PBNU KH Afifuddin Muhajir untuk pendalaman materi Ahlussunnah Wal Jamaah. Kemudian, materi tentang NU abad kedua dan tantangannya oleh Rais Syuriyah PBNU Prof M Nuh.


Setelah itu, peserta diwajibkan untuk mengikuti agenda pertemuan Kiai Miftach dan Habib Ali Zainal Abidin Al Jufri dari Mesir. Kemudian, seluruh peserta akan berangkat menuju Sentul, Bogor, Jawa Barat. Seluruh kegiatan PIN PMKNU hingga Sabtu mendatang, akan difokuskan di Sentul hingga agenda penutupan dan penyematan instruktur nasional oleh Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya).



Pewarta: Aru Lego Triono 
Editor: Muhammad Rizqy Fauzi

Terkait

Nasional Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

×