• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Rabu, 21 Februari 2024

Nasional

Pameran Turots Nusantara dan Kronik Perjalanan NU Meriahkan Pengukuhan PBNU 

Pameran Turots Nusantara dan Kronik Perjalanan NU Meriahkan Pengukuhan PBNU 
Ketua Umum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf. (Foto: NUO).
Ketua Umum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf. (Foto: NUO).

Kalimantan Timur, NU Online Jabar
Rangkaian acara pengukuhan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dimeriahkan pula dengan pemeran turots ulama Nusantara dan kronik perjalanan NU menjelang satu abad. Acara pameran sendiri dimulai dari Ahad (30/1) hingga Senin malam keesokan harinya. Ketua Umum PBNU K.H Yahya Cholil Tsaquf dijadwalkan akan membuka pameran tersebut.

 

Pameran sendiri mengusung dua tema sekaligus yang saling berkaitan dan berkesinambungan. Yang pertama, bertemakan “Turots, Inspirasi Nusantara untuk Dunia Akhirat” yang akan menampilkan kekayaan karya tulis dan kiprah ulama Nusantara dari abad 17 hingga 20. Seperti karya-karya dari Syekh Yusuf al-Makasari, Syekh Khatib Sambas, Syekh Arsyad al-Banjari, Syekh Nurudin ar-Raniri, Syekh Abdussamad al-Palimbani, Syekh Nawawi al-Bantani, Syaikhah Fatimah al-Palimbani, Syekh Mahfudz at-Tarmasy, Syaikh Kholil al-Bangkalani, sampai KH. Hasyim Asy’ari Jombang.

 

Ragam turots dari ulama Nusantara tersebut, terangkai dalam satu kesatuan. Selain disambungkan dengan pemahaman Islam Ahlussunnah wal Jama’ah, juga disatukan dengan sanad atau genealogi keilmuan yang terangkai dari abad ke abad. Keterhubungan inilah yang kemudian menyatukan Nusantara. Para ulama yang memiliki latar belakang suku, geografis, dan kultur politik yang berbeda, terhubung dengan baik. Ketersambungan inilah yang kemudian nanti akan menjadi embrio dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

 

Apa yang terbangun ratusan tahun oleh para ulama tersebut, terus berkesinambungan hingga masa kini. Hal tersebut, terepresentasi dari kiprah Nahdlatul Ulama. Hal inilah yang terangkum dalam pameran kedua yang bertajuk “Menyongsong Satu Abad, Kronik Perjalanan Nahdlatul Ulama”. Bagian ini, memampangkan proses berdirinya dan perjalanan NU dari 1926 hingga 2022 ini. Tidak hanya berkutat dalam mendakwahkan Islam Ahlussunnah wal Jamaah, namun berkiprah sepenuh hati dalam memperjuangkan dan memajukan NKRI hingga beragam diplomasinya di dunia internasional. Inilah visi membangun peradaban yang canangkan oleh NU, sebagaimana para ulama terdahulu yang berkiprah tidak sekadar di Nusantara, namun juga di pusat-pusat peradaban dunia Islam.

 

Akan tetapi, turots yang merupakan khazanah yang begitu vital dalam membangun keberislaman dan kebangsaan ini, tak banyak dilirik oleh orang. Hanya segilintir orang saja yang memperhatikannya. Padahal, inilah warisan Nusantara yang patut untuk disampaikan ke dunia. Bagaimana pandangan-pandangan keagamaan para ulama Nusantara yang begitu moderat, mengakomodir budaya, hingga menyatu dengan sangat baik antara negara dan agama. Pandangan-pandangan yang selama ini dianggap hanya sebagai local genius, sudah sepatutnya untuk diajukan sebagai alternatif dalam menjawab beragam krisis di dunia saat ini. Tidak hanya krisis keagamaan, tapi juga krisis peradaban yang kerap meluluhlantakkan nilai-nilai humanisme.

 

Urgensi turots itulah yang ingin dikemukakan dalam pameran yang berlangsung selama dua hari ini. Menggugah kesadaran bersama untuk menggali tambang emas intelektualisme Islam dan Nusantara ini. Menguatkan ruh dari simpul-simpul yang sejatinya menyatukan bangsa Indonesia.
Pameran ini sendiri, disiapkan oleh Nahdlatut Turots. Sebuah konsorsium anak-anak muda Nahdlatul Ulama yang bergelut dalam melestarikan, mengkaji dan mempublikasikan turots ulama Nusantara. Organisasi ini sendiri secara resmi dideklarasikan di tengah pelaksanaan Muktamar ke-34 NU di Lampung pada 22-24 Desember 2021. Sebelumnya, para anggota Nahdlatut Turots ini telah lama bergelut dalam bidang tersebut.

 

Selain itu, pada pameran ini juga akan menampilkan sejumlah infografis, manuskrip tua, hingga cetak tua karya ulama yang langka. Juga ada sejumlah dokumen-dokumen langka dari Nahdlatul Ulama.

 

Editor: Muhammad Rizqy Fauzi
 


Nasional Terbaru