• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Kamis, 23 Mei 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Mengelola Emosi Secara Islami

Khutbah Jumat: Mengelola Emosi Secara Islami
Materi khutbah jumat tentang mengendalikan emosi secara islami. (NU Online Jabar)
Materi khutbah jumat tentang mengendalikan emosi secara islami. (NU Online Jabar)

Khutbah I

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى اُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، أَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلٰهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ اَلْمَلِكُ الْحَقُّ الْمُبِيْنُ وَ أَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَادِقُ الْوَعْدِ الْاَميْنُ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى اَشْرَفِ الْأَنْبِيَاءِ وَ الْمُرْسَلِيْنَ، سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى اٰلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ . اَمَّا بَعْدُ .


فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اُوْصِيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ . اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ . بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ ﴿وَالْكَاظِميْنَ الْغَيْظَ وَالْعَافِيْنَ مِنَ النَّاسِ وَاللهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِيْنَ ﴾.


Kaum Muslimin yang dirahmati Allah..


Segala puji dan syukur yang tak terhingga kita persembahkan ke hadirat Allah Azza wa Jalla atas limpahan rahmat yang tak terbatas sebagai tanda kasih sayang-Nya yang tak terkira kepada hamba-hamba-Nya. 


Shalawat dan salam semoga tercurahkan selalu kepada sebaik-baiknya manusia, pemilik akhlak yang paling indah, Baginda Rasulullah Saw juga kepada keluarganya dan para sahabatnya hingga akhir masa. Aamiin ya Mujibas saaliin.


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah..


Setiap orang pasti pernah marah. Hanya saja masing-masing berbeda cara dalam mengatasinya. Ada yang mampu mengelola emosinya dengan baik sehingga tidak menimbulkan dampak negatif dan merusak; lalu ada pula yang melampiaskan emosinya secara berlebihan sehingga menimbulkan kerugian banyak pihak baik diri sendiri, keluarga atau orang lain.


Hal yang penting dipahami adalah bahwa tidak semua amarah atau emosi itu buruk.Adakalanya amarah itu diperlukan pada kondisi tertentu dan adakalanya amarah itu perlu diredam atau dikendalikan. Jadi amarah tidak boleh dihilangkan begitu saja, namun jangan pula dilampiaskan sekehendak hati. Sebab marah itu sesungguhnya salah satu potensi yang dianugerahkan Allah kepada manusia guna mengatasi problem kehidupan tertentu yang dihadapinya. Pada sisi inilah manusia diharapkan agar dapat memanfaatkan potensi itu sesuai pada tempatnya.


Ajaran Islam memberi tuntunan bahwa amarah suatu saat diperlukan.Misalnya ketika agama Islam dilecehkan, ajarannya dihina, penganutnya ditindas atau dibantai, kitab sucinya diinjak-injak atau dibakar.Begitu juga seorang sumai pantas marah jika isterinya berselingkuh atau menegurnya jika lalai menjalankan kewajibannya sebagai seorang isteri. Demikian pula orang tua yang mengetahui anaknya berbuat maksiat, ia diperbolehkan memarahi anaknya itu. Karena jika ia bersikap permissive (masa bodoh terhadap perbuatan asusila), maka ia termasuk golongan “Dayus”, yaitu  orang yang membiarkan anggota keluarganya melakukan kemungkaran. Merekalah golongan yang dilaknat Allah.Naudzu billahi min dzalik.


Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh al-Bukhori-Muslim, Siti ‘Aisyah r.a menjelaskan bahwa Rasulullah Saw tidak pernah marah kepada siapa pun kecuali jika peraturan-peraturan agama dilanggar oleh seseorang.Akan tetapi marahnya Rasul tidaklah berlebihan. Beliau tetap mengendalikan dirinya. Setidaknya terlihat mukanya kemerah-merahan atau sedikit dipalingkan.


Seperti ketika Usamah bin Zaid meminta keringanan hukum potong tangan kepada Nabi untuk seorang wanita bangsawan dari suku Makhzumiah. Lalu Nabi Saw kelihatan marah seraya berkata: “Apakah kamu mau meminta keringanan terhadap hukum yang telah ditetapkan Allah ?” Kemudian beliau berpidato: “Sesungguhnya kaum sebelum kamu binasa dikarenakan bila pemuka mereka mencuri, maka hukum tidak ditegakkan, tetapi jika yang mencuri itu orang yang lemah (wong cilik), maka mereka menegakkan hukum padanya. Demi Allah,  jika Fatimah binti Muhammad mencuri, pasti aku potong tangannya.”


Di lain waktu, Rasulullah s.a.w. pun pernah gusar ketika beliau mendengar laporan bahwa si fulan terlalu lama bacaan shalatnya, sehingga ada orang tua yang telat shalat Shubuhnya karena enggan bermakmum kepadanya.


Kaum Muslimin yang berbahagia..


Sejatinya menahan amarah adalah salah satu ciri orang-orang bertakwa yang dijanjikan surga yang luasnya seluas langit dan bumi. Allah SWT berfirman :


وَسَارِعُوْٓا اِلٰى مَغْفِرَةٍ مِّنْ رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمٰوٰتُ وَالْاَرْضُ اُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِيْنَ (١٣٣) اَلَّذِيْنَ يُنْفِقُوْنَ فِى السَّرَّٓاءِ وَالضَّرَّٓاءِ وَالْكَاظِمِيْنَ الْغَيْظَ وَالْعَافِيْنَ مِنَ النَّاسِ وَاللهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِيْنَ(١٣٤)


“Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa. yaitu orang-orang yang berinfak, baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah mencintai orang-orang yang berbuat kebaikan.” (Q.S. Ali Imran 133-134).  


Kaum Muslimin yang dimuliakan Allah..


Ada beberapa cara yang efektif untuk mengendalikan emosi berdasarkan tuntunan ajaran Islam. Cara ini jauh lebih mendewasakan emosi seseorang mukmin, latihan berjiwa besar, menjauhkan diri dari provokasi (godaan) setan sebagai sumber pemancing emosi, dan mendatangkan ketenangan batin dalam perlindungan Allah Swt. Adapun beberapa tuntunan Islam dalam meredam emosi, yaitu :


Pertama, Jika Anda marah, sebaiknya diam. Jangan biarkan mulut Anda berbicara semaunya. Dikhawatirkan akan keluar kata-kata yang bisa berakibat buruk, seperti talak/perceraian antara suami istri, kutukan orang tua terhadap anaknya, pemecatan atasan kepada bawahannya, pengusiran atau pemutusan hubungan keluarga, dan hal-hal lain yang menyakitkan. Semua itu akan berakhir dengan penyesalan. Jika emosi telah memuncak, lalu merambat naik ke otak, maka otak pun tidak bisa berpikir normal, akhirnya keluar ucapan yang berakibat fatal dan tindakan yang brutal. Rasulullah s.a.w. bersabda: “Jika salah seorang di antara kalian marah, maka diamlah.” (H.R.Ahmad)


Kedua, berwudlu. Air wudlu yang menyejukkan akan banyak membantu menurunkan tensi emosional seseorang. Emosi menurut al-Ghazali bagaikan api yang tersembunyi di dalam hati seperti bara di dalam abu. Bahkan beliau memprediksi bahwa emosi berasal dari api yang dahulu digunakan Allah untuk menciptakan setan. Karena itulah Rasulullah s.a.w. memberi analisa logis meredam emosi dengan berwudlu. Dalam hadits diterangkan sebagai berikut: “Marah itu dari api, maka jika salah seorang di antara kalian marah, maka berwudhulah.”


Ketiga, berlindung kepada Allah. Setiap kali kita marah, segeralah berlindung kepada ALLAH dari jerat-jerat setan yang ingin menguasai diri kia melalui emosi, serta dari bahaya amarah yang dapat mencelakakan siapa saja. Bermohonlah agar Tuhan menganugerahkan kesabaran dan kekuatan mental.Tanpa bantuanNya, sulit sekali mengendalikan amarah yang sedang bergejolak. Rasulullah s.a.w. bersabda: “Apabila seseorang marah, lalu ia berdo’a : “Aku berlindung kepada Allah”, maka akan tenang amarahnya.” (H.R.Ibnu ‘Adi dari Abu Hurairah).


Keempat, melakukan apa saja yang dapat mengurangi kadar emosi. Nabi s.a.w. memberi petunjuk apabila kita marah dalam keadaan berdiri, maka duduklah; dan apabila  belum juga reda amarahnya, maka berbaringlah. (H.R. Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Hibban). Tuntunan tersebut pada intinya menawarkan solusi alternative dalam meminimalisir emosi.Adapun mengenai aspek teknisnya tidak hanya terbatas pada cara-cara tersebut. Cara-cara lain pun bisa dikembangkan, misalnya melalui media “curhat” (mencurahkan isi hati) kepada orang lain lewat konsultasi, atau melalui media jejaring sosial seperti facebook, twitter, atau menuangkannya dalam buku catatan pribadi, dan cara-cara lain yang dibenarkan. Tentunya saja dengan tetap mengindahkan nilai-nilai kesantunan berbahasa.


Kelima, jauhi obyek yang memancing kemarahan. Cara ini pernah ditunjukkan Nabi s.a.w. ketika berhadapan dengan Wahsyi, budak belian yang membunuh paman Nabi, Hamzah bin Abdul Muthalib, yang sangat dicintainya. Setelah memaafkan Wahsyi, Nabi menyuruhnya untuk segera pergi.Karena kalau Wahsyi terus berada di hadapannya, dikhawatirkan Nabi tidak kuasa menahan amarahnya, sehingga berbuat zhalim kepada budak belian tersebut.Demikian pula jika ada kedua belah pihak bertengkar, sebaiknya salahsatunya tidak melayani dan segera menghindar sementara untuk meredam emosi di antara mereka.


Keenam, menyadari bahwa segala yang mengecewakan itu telah tertulis takdir dan ajal(batas)nya. Karenanya, setiap orang perlu belajar menerima kenyataan apa adanya. Suatu ketika Nabi s.a.w. melihat seorang ibu yang sedang memarahi anaknya karena telah memecahkan wadah dari keramik. Kemudian nabi menasehati si Ibu: “janganlah kamu memarahi anakmu karena memecahkan wadah. Sesungguhnya wadah itu memiliki ajal sebagaimana makhluk yang bernyawa.”Wadah yang telah pecah tidak mungkin bisa rapat kembali dengan amarah. Mari kita renungkan: marah tetap pecah, tidak marah juga tetap pecah. Jadi lebih baik tidak usah marah, agar tidak merugi lahir batin.


Secara psikologis, orang yang marah kondisi jiwanya tidak menentu.Bahkan panca inderanya tidak dapat berfungsi normal. Prof.Dr.Zakiah Drajat pernah menggambarkan bahwa orang yang mencari kacamata sambil marah-marah dipastikan akan sulit menemukannya. Karena penglihatannya saat itu tidak berfungsi secara normal, meskipun kacamata itu jelas-jelas sudah ada di hadapannya.


Mengendalikan emosi termasuk jenis kesabaran yang akan membuahkan pahala yang besar di sisi ALLAH. Umar bin Khatthab r.a berkata : “Jika engkau bersabar, maka keputusan Allah berupa hal yang tidak diinginkan- tetap berjalan dan engkau mendapat pahala. Sedangkan jika engkau berkeluh kesah, ketentuan ALLAH itu  tetap terjadi dan engkau berdosa karenanya.” Maka dengan menyadari sia-sianya marah dan untungnya bersabar, di samping bersedia menerima kenyataan, serta menikmati segala ketentuan Tuhan baik dan buruknya, insya ALLAH seseorang akan bisa mengelola emosinya setahap demi setahap sehingga kelak akan mudah dikendalikan. Wallahu a’lam bis showaab.


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَ لَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَ نَفَعَنِيْ وَ اِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْأٰيَاتِ وَالذِّكْرِالْحَكِيْمِ ، اَقُوْلُ قَوْلِيْ هٰذَا وَ اَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَ لَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ اِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ


Khutbah Jumat II


اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ اَلْوَاحِدِ الْأَحَدِ اَلْفَرْدِ الصَّمَدِ الَّذِيْ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُوْلَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَّهُ كُفْوًا أَحَدٌ ، أَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلٰهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ اَلْمَلِكُ الْمَعْبُوْدُ ،وَ أَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَاحِبُ الْمَقَامِ الْمَحْمُوْدِ ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ خَيْرِ الْعِبَادِ ، وَعَلَى اٰلِهِ وَصَحْبِهِ اِلَى يَوْمِ الْمَعَادِ. اَمَّا بَعْدُ .


فَيَا عِبَادَاللهِ، اِتَّقُوْااللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ . 


وَلاَزِمُوْا الصَّلاَةَ عَلَى خَيْرِ خَلْقِهِ عَلَيْهِ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ. فَقَدْ اَمَرَكُمُ اللهُ بِذٰلِكَ اِرْشَادًا وَ تَعْلِيْمًا وَاِجْلاَلاً لِقَدْرِ نَبِيِّهِ وَ تَعْظِيْمًا، فَقَدْ قَالَ تَعَالَى﴿ اِنَّ اللهَ وَ مَلآَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ ، يَٓا أَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا صّلُّوْاعَلَيْهِ وَسَلِّمُوْاتَسْلِيْمُا ﴾.


اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى أٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ .


اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَ قَاضِى الْحَاجَاتِ وَ غَافِرُ الذُّنُوْبِ وَالْخَطِيْئَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ .


رَبَّنَااغْفِرْلَنَاوَ لِإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالْإِيْمَانِ وَ لاَتَجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِنَا غِلًا لِلَّذِيْنَ أٰمَنُوْا، رَبَّنَا اِنَّكَ رَئُوْفٌ رَّحِيْمٌ . اَللّٰهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ رِضَاكَ وَالْجَنَّةَ وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ سَخَطِكَ وَالنَّارِ . رَبَّنَا أٰتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِى الْأٰخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.


عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْٳِحْسَانِ وَ اِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبٰى وَيَنْهٰى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْ لَكُمْ، وَاسْئَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُاللهِ اَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ . اَقِيْمُوْا الصَّلاَةَ


KH Cep Herry Syarifudin, Pengasuh Pesantren Sabilurrahim Mekarsari, Kabupaten Bogor


Khutbah Terbaru