Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Khutbah Jumat: Dengan Ketaqwaan, Gapai Hidup Berkah, Rezeki Melimpah

Khutbah Jumat: Dengan Ketaqwaan, Gapai Hidup Berkah, Rezeki Melimpah
Ilustrasi: NUO
Ilustrasi: NUO

Khutbah I


اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَمَرَناَ أَنْ نُصْلِحَ مَعِيْشَتَنَا لِنَيْلِ الرِّضَا وَالسَّعَادَةِ، وَنَقُوْمَ بِالْوَاجِبَاتِ فِيْ عِبَادَتِهِ وَتَقْوَاهْ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةَ عَبْدٍ لَمْ يَخْشَ إِلَّا الله، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ مَنْ لَا نَبِيَّ بَعْدَهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى أَشْرَفِ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، أَمّا بَعْدُ  


فَيَا عِبَادَ الله، اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى الله، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. ﴿يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ ۞ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.


Jama’ah Jum’ah yang dirahmati Allah SWT.


Segala puji bagi Allah  subhanahu  wata’ala atas segala anugerah-Nya yang dilimpahkan kepada kita semua, khususnya anugerah ketakwaan dan keimanan.


Maka, wasiat  terpenting  yang  ingin Khotib sampaikan pada kesempatan ini, mari kita semua senantiasa menjaga keimanan dan ketaqwaan kita Kepada Allah swt. Tentu jauh lebih baik lagi bila kita semua mampu meningkatkan kualitasnya, yaitu dengan cara bersungguh-sungguh menjalankan segala perintah Allah dan menjauhi segala larang-Nya. Sehingga kita bisa mencapai derajat hakikat taqwa yang sesungguhnya.


Tentang hakikat taqwa, Abdullah Ibnu Mas’ud – radiyallahu anhu, menjelaskan :


ليس تقوى الله بصيام النهار ولا بقيام الليل والتخليط فيما بين ذلك، ولكن تقوى الله ترك ما حرم الله وأداء ما افترض الله


”Takwa kepada Allah bukanlah dengan berpuasa di siang hari, bukan pula dengan cara beribadah di malam hari, juga tidak dengan cara mengerjakan keduanya sekaligus. Tetapi, hakikat taqwa  adalah meninggalkan setiap apa yang diharamkan oleh Allah dan menunaikan segala apa yang diperintahkan oleh-Nya.”


Jama’ah  Jum’ah yg dirahmati Allah SWT.


Jauh hari sebelum negeri ini ada, jauh hari sebelum negeri ini merdeka dari tangan para penjajah  Allah SWT  dalam Al-qur’an telah mengingatkan kepada kita semua bahwa betapa pentingnya keimanan dan ketaqwaan, karena dengan keimanan dan ketaqwaan seseorang bisa menggapai  kebahagiaan baik di dunia maupun di akhirat nanti, dan dengan ketaqwaan seseorang bisa menggapai keberkahan hidup untuk dirinya sendiri, terlebih keberkahan untuk negeri kita tercinta ini. Dalam Al-qur'an  Surat Al-A’rof ayat 96 Allah Swt. Berfirman : 


ولو أن اهل القري امنوا واتقوا لفتحنا عليهم بركت من السماء والارض ولكن كذبوا فاخذنهم بما كانوا يكسبون.


“Andaikata masyarakat  suatu desa/penduduk sebuah negara mau beriman dan bertaqwa kepada  Allah SWT. Niscaya akan aku bukakan sebuah keberkahan yang datang dari langit dan bumi, akan tetapi mereka semua sama mendusatkan, maka aku datangkan (sebuah cobaan, siksaan/bencana) bagi mereka sebab dosa-dosa yang mereka lakukan”.  


Jama’ah Jum’ah yang dirahmati Allah Swt.


Mari  kita buka  kembali lembaran sejarah lama perjalanan negeri tercinta kita ini, betapa seringnya negeri ini dilanda bencana, musibah yg datang silih berganti. Ada banjir bandang, tanah longsor, gempa bumi, tsunami semua itu terjadi bukan murni karena faktor alam semata, tapi bisa jadi merupakan sebuah  peringatan dari Allah SWT atas segala kesalahan, dosa, dan kemaksiatan yang telah kita lakukan selama ini. 


Dan ironisnya, ketika ada bencana/musibah yang  melanda negeri ini bahkan kadangkala sampai menelan  puluhan bahkan  ratus korban jiwa, tidak satupun pemimpin di negeri ini yang mangajak rakyatnya  untuk bersama-sama melakukan taubat Nasional, memohon ampunan kepada Allah SWT. Atas segala kesalahan dan dosa-dosa yang kita lakukan selama ini agar negeri ini dijauhkan dan diselamatkan dari segala bentuk  bencana dan musibah.  Karena Allah SWT. tidak akan pernah menurunkan suatu adzab, musibah, bencana di muka bumi ini pasti semua itu karena akibat dari  prilaku manusia itu sendiri.


Jama'ah jum'ah yg dirahmati Alloh SWT.


Dalam ayat tersebut ada dua kalimat امنوا dan واتقوا ini menandakan bahwa  satu sama lain  tidak boleh dipisahkan, artinya jika hidup kita ingin berkah, negeri ini, bangsa ini rakyatnya ingin mendapatkan keberkahan, diberi rizqi yang melimpah, dijauhkan dari segala bencana dan musibah, diberi pemimpin yang punya sifat sidik dan amanah, kuncinya hanya satu penduduk negeri ini harus menjadi orang yang beriman dan bertaqwa. 


Dengan demikian keimanan seseorang namun tidak disertai dengan nilai-nilai ketaqwaan, percuma tidak ada artinya. Ataupun sebaliknya, ketaqwaan seseorang tanpa didasari dengan keimanan juga tidak ada gunanya. Dimana ada keimanan disitu harus disertai nilai-nilai ketaqwaan, dimana ada ketaqwaan disitu harus dilandasi dengan keimanan.  


Jama’ah Jum’ah yang dirahmati Allah.


Bahwa keimanan dan ketaqwaan seseorang tidak hanya sekedar bisa mengantarkan kita untuk menggapai kebahagiaan di dunia, namun lebih dari itu keimanan dan ketaqwaan bisa mengantarkan kita untuk mencapai kebahagia di dunia  sampai akhirat nsnti. Hal ini sesuai janji Allah Swt. Dalam Al-qur’an Surat Al-Ma’idah ayat 09. 


وعدالله الذين امنوا وعملواالصالحة لهم مغفرة واجر عظيم


"Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman dan beramal Sholeh,  baginya akan mendapatkan ampunan dan pahala yang besar ".


Dalam tafsir Jalalain dijelaskan bahwa yang dimaksud اجر عظيم dalam ayat tersebut di atas adalah sorga. Dengan demikian orang yg beriman dan beramal Sholeh oleh Allah SWT akan dijanjikan akan mendapatkan pahala dan kebahagiaan berupa sorga besok di akhirat nanti, dan muhal janji Allah diingkari.


Jama’ah Jum’ah yg dirahmati Allah.


Dalam sebuah hadits Rasulullah SAW telah mengingatkan kita semua dalam sabdanya : 


سياءتي زمان على امتى يفرون من العلماء والفقهاء فيبتليهم الله بثلاث بليات : اولاها ير فع الله البركة من كسبهم، والثانية يسلط الله تعالي عليهم سلطانا ظالما، والثالثة يخرجون من الدنيا بغير إيمان


“Akan datang/terjadi pada ummatku, dimana mereka lari/ meninggalkan para ulama dan meninggalkan orang-orang ahli fiqih, Maka, Allah akan menurunkan tiga cobaan/ujian. Yang pertama Allah akan mengangkat/menghilangkan keberkahan dari pekerjaan/usaha mereka. Yang kedua Allah akan memberikan kepada mereka  seorang penguasa (pemimpin) yang dzolim. Yang ketiga Mereka keluar (mati) meninggalkan alam dunia tanpa membawa keimanan”. 


Saat ini rupanya sudah terjadi, Ulama dan orang-orang yang ahli fiqih. sudah tidak lagi jadi panutan, nasehatnya , fatwanya sudah tidak lagi didengarkan, justru sebaliknya, yang dijadikan panutan mereka adalah para artis yang baru hijrah mendadak jadi ustadz yang hanya mengerti satu, dua masalah agama yang dipelajari secara instant.


Dengan demikian, jika kita merasa kesulitan dalam mencari nafkah, selalu merasa kurang dan kurang, uang dapat pagi habis sore hari, penghasilan kita terasa besar tapi tidak pernah tersisa, mungkin dari uang yang kita dapatkan sudah tidak ada lagi nilai keberkahan,  jangan dulu menyalhkan orang lain tapi  coba instropeksi diri kita sendiri bagaimana kwalitas iman dan taqwa  kita kepada Allah SWT. Dan masihkah kita berpegang teguh dengan ajaran para Ulama dan Fuqoha atau justru sebaliknya kita sudah jauh meninggalkanya.


Begitu pula ketika kita diberi pemimpin dan dianggap melakukan banyak pelanggaran hukum, sering melakukan hal-hal yang tidak terpuji dan ketidak adilan  yang bisa dikategorikan perbuatan dzolim mungkin semua itu berawal dari prilaku kita sebagai rakyat yang sudah sangat jauh / lari meninggalkan ajaran para Ulama dan Fuqoha.


Semoga kita semua oleh Allah SWT. Senantiasa diberi Rizqi yang barokah, diberi pemimpin yang sidiq dan amanah, dan saat mati meninggalkan alam dunia nanti dalam keadaan Khusnul khotimah, membawa iman dan Islam. Amin ya .., robbal Alamin.


اللهم إن طاعاتِـنا وقرباتنا كلَها هدية هابطة منك إلينا، ثـم إنها عائدة بتفضل منك إليك، فتقبلِ اللَّهم منا ما تفضّلت به علينا، ولك الشكر على ما مننت به علينا قدرة وعونا وتوفيقا. 


بارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ الله الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ
  

Khutbah II


اَلْحَمْدُ للهِ عَلَى إِحْسَانِهِ، وَالشُّكْرُ لَهُ عَلَى تَوْفِيْقِهِ وَامْتِنَانِهِ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إِلَى رِضْوَانِهِ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا. أَمَّا بَعْدُ، 


فَيَا أَيُّهَا النَّاسُ، اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ، وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَّى بِمَلآئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ، وَقَالَ تَعَالَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَآأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَنْبِيَآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَتِكَ الْمُقَرَّبِيْنَ، وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِيْ بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيٍّ وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ، وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. 


اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ الأَحْيَآءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مَجِيْبُ الدَّعَوَاتِ. اللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ الْمُوَحِّدِيْنَ الْمُخْلِصِيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ الْمُسْلِمِيْنَ ودَمِّرْ أَعْدَآءَ الدِّيْنِ وأَعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. 


اللَّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْبَلاَءَ وَالْوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَالْمِحَنَ وَسُوْءَ الْفِتْنَةِ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنا إِنْدُوْنِيْسِيَا خَآصَّةً وَعَنْ سَائِرِ الْبُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَآمَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ، اللهم أرنا الحق حقاً وارزقنا اتباعه وأرنا الباطل باطلاً وارزقنا اجتنابه. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. 


عِبَادَ اللهِ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيْتَآءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ، وَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْئَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكم، وَلَذِكرُ اللهِ أَكْبَرُ.


H. Abdul Rofi’ Afandi Wakil Ketua RMI PWNU Jawa Barat

Terkait

Khutbah Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

×