• logo nu online
Home Nasional Warta Sejarah Khutbah Taushiyah Kuluwung Ubudiyah Daerah Keislaman Syariah Obituari Risalah Doa Tokoh Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya
Sabtu, 20 April 2024

Daerah

Pernah Batal Puasa saat Ramadhan? Berikut Cara Menggantinya

Pernah Batal Puasa saat Ramadhan? Berikut Cara Menggantinya
Pernah Batal Puasa saat Ramadhan? Berikut Cara Menggantinya. (Ilustrasi/NU Online)
Pernah Batal Puasa saat Ramadhan? Berikut Cara Menggantinya. (Ilustrasi/NU Online)

Kalian mungkin pernah batal puasa saat Ramadhan karena halangan tertentu. Baik disengaja maupun tidak, wajib hukumnya untuk mengganti puasa tersebut di bulan lain selain Ramadhan. 

 

Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh dengan keberkahan dan kemuliaan. Selain itu, bulan Ramadhan juga merupakan waktu umat Muslim menjalankan ibadah puasa. 

 

Kewajiban berpuasa di bulan Ramadhan ini juga termaktub dalam Al-Qur'an surat Al-Baqarah ayat 183-185. 

 

Selain itu, Allah Swt juga akan memberikan langsung pahala puasa di bulan Ramadhan ini bagi mereka yang menjalankannya dengan sungguh-sungguh. 

 

Tata Cara Qadha Puasa Ramadhan

Dikutip dari NU Online, tidak ada perbedaan cara pelaksanaan puasa qadha dengan puasa Ramadhan. Kita diwajibkan berniat pada malam hari sebelum melaksanakan ibadah puasa di keesokan harinya.

Hal ini sebagaimana keterangan Syekh Sulaiman Al-Bujairimi dalam kitab Hasyiyatul Iqna' berikut: 

 

ويشترط لفرض الصوم من رمضان أو غيره كقضاء أو نذر التبييت وهو إيقاع النية ليلا لقوله صلى الله عليه وسلم: من لم يبيت النية قبل الفجر فلا صيام له. ولا بد من التبييت لكل يوم لظاهر الخبر. 

 

Artinya, “Disyaratkan memasang niat di malam hari bagi puasa wajib seperti puasa Ramadhan, puasa qadha, atau puasa nadzar. Syarat ini berdasar pada hadits Rasulullah SAW, ‘Siapa yang tidak memalamkan niat sebelum fajar, maka tiada puasa baginya.’ Karenanya, tidak ada jalan lain kecuali berniat puasa setiap hari berdasar pada redaksi zahir hadits,” (Lihat Syekh Sulaiman Al-Bujairimi, Hasyiyatul Iqna’, [Darul Fikr, Beirut: 2007 M/1428 H], juz II).

 

Sementara, berikut lafal niat qadha puasa Ramadhan: 

 

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى 

 

Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhā’I fardhi syahri Ramadhāna lillâhi ta‘âlâ. 

 

Artinya, “Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari karena Allah SWT.”

 

Semoga Allah Swt menerima qadha puasa kita. Aamiin 

 

Pewarta: Agung Gumelar


Editor:

Daerah Terbaru