Home Nasional Warta Kuluwung Khutbah Daerah Pustaka Sejarah Ubudiyah Taushiyah Syariah Keislaman Obituari Doa Tokoh Risalah Tauhid Profil Hikmah Opini Wawancara PWNU Ngalogat Ekonomi Lainnya

Hirni Kifa Hazefa: Kalau Ngaku Fatayat, Ikuti Jenjang Kaderisasinya

Hirni Kifa Hazefa: Kalau Ngaku Fatayat, Ikuti Jenjang Kaderisasinya
Fatayat NU Kota Tasikmalaya. (Foto: Ilham Abdul Jabar).
Fatayat NU Kota Tasikmalaya. (Foto: Ilham Abdul Jabar).

Tasikmalaya, NU Online Jabar
Ketua Pimpinan Wilayah (PW) Fatayat NU Jawa Barat Nyai Hirni Kifa Hazefa dalam sambutannya menekankan untuk tertib administrasi, terkhusus ibu-ibu muda yang ikut Fatayat NU, namun belum pernah mengikuti jenjang kaderisasinya.

 

"Kalau ngaku fatayat NU, minimal harus ikut LKD, karena itu jenjang kaderisasi awal yang harus ditempuh untuk menjadi kader Fatayat NU," ujarnya saat menghadiri kegiatan Latihan Kader Dasar (LKD) yang digelar oleh Pimpinan Cabang (PC) Fatayat Nahdlatul Ulama (Fatayat NU) Kota Tasikmalaya di Hotel Grand Metri, Senin (31/1).

 

Selain itu, ia juga menyampaikan salah satu program unggulannya di PW Fatayat NU Jawa Barat di bidang kaderisasi yaitu PDKT. PDKT ini adalah sebuah pendekatan dan pengenalan Fatayat NU kepada calon peserta LKD yang dilaksanakan pra LKD.

 

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Fatayat NU Kota Tasikmalaya Affi Endah Nafilah, menjelaskan, output atas dilaksanakannya LKD ini, para peserta bisa memahami materi yang akan disampaikan oleh para instruktur, seperti ke-Fatayat-an, citra diri, analisis gender, ke-NU-an dan ke-Aswaja-an. Menurutnya, banyak sekali kader Fatayat NU yang hanya tumbuh dari kultur.

 

"Contohnya, karena ayahnya NU ibu nya Muslimat, ya dia ikut-ikutan aktif di Fatayat NU, walau pun belum mengikuti pengkaderan, makanya LKD ini penting untuk diikuti," katanya yang juga ketua IKA IPPNU Jawa Barat. 

 

Dari hasil laporan yang disampaikan oleh Ketua Pelaksana LKD, Suci Noorbayani, tercatat ada 250 peserta dari berbagai provesi yang mengikuti LKD ini.

 

"Sebetulnya masih banyak yang daftar ikut LKD, namun kuotanya kami batasi 250 peserta," ungkapnya.

 

Ia juga penyampaikan bahwa, materi materi dalam LKD ini dipersingkat dan tidak dimaksimalkan. Karena itu, setelah LKD, peserta harus mengikuti Rencana Tindak Lanjit (RTL).

 

"Di RTL lah materi materi akan diperluas dan peserta akan diberi tugas, baik itu me-review materi dalam bentuk literasi, ataupun yang lainnya," pungkasnya.

 

Pewarta: Ilham Abdul Jabar
Editor: Muhammad Rizqy Fauzi

Terkait

Daerah Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

×