Warta Sejarah Keislaman Tokoh Profil Opini Wawancara Ngalogat Adrahi Pustaka PWNU Download

Peristiwa-peristiwa Penting NU di Bulan Juni

Peristiwa-peristiwa Penting NU di Bulan Juni
Ilustrasi: NU Online
Ilustrasi: NU Online

Pada bulan ini terdapat beberapa peristiwa penting NU di berbagai tanggal dan tahun berbeda. Berikut ini rangkuman peristiwa yang disusun berdasarkan tanggal yang diolah dari berbagai sumber, terutama Ensiklopedia NU. Bisa jadi ada peristiwa yang luput dari tulisan ini. Bukan berarti mengecilkan peristiwanya, tetapi keterbatasan sumber. Di lain waktu, semoga ada pihak menyempurnakannya. 

5-11 Juni 1979
Pada 5-11 Juni 1979 berlangsung muktamar NU ke-26 di Semarang, Jawa Tengah. Kota ini mendapat kesempatan kedua menjadi tuan rumah. Pertama kali kota ini menjadi tempat muktamar pada tahun 1929. 

Pada muktamar Semarang tahun 1979 ini usulan agar NU kembali ke khittah mulai gencar disuarakan, tetapi belum membuahkan hasil. Meski demikian, pada muktamar muncul gagasan memperkuat kembali syu’un ijt'ima’iyah (masalah-masalah sosial). Dalam muktamar juga terjadi penilaian secara kritis atas peran NU di PPP, dan terjadi banyak kritik yang dilancarkan oleh delegasi-delegasi daerah kepada PBNU. 

Pada muktamar ini, KH Idham Chalid masih terpilih sebagai Ketua Umum PBNU. Calon lain pada waktu itu adalah KH Achmad Syaichu, tokoh NU yang mendirikan Ittihadul Muballighin.

6 Juni 1998
Pada 6 Juni 1998, KH Cholil Bisri mengundang 20 kiai untuk membicarakan situsai saat itu, termasuk partai politik sebagai wadah aspirasi warga NU. Pada kenyataannya tidak kurang 200 orang kiai yang datang. Dari pertemuan di rumahnya ini, di Rembang, para kiai menyerahkan  prosesnya kepada Tim Kerja PBNU.

6 Juni 1968
Kabinet Ampera di bawah Presiden Soeharto terbentuk pada 11 Oktober 1967 (sampai 6 Juni 1968). NU diwakili KH Idham Chalid (Menkesra) dan KH Moch. Dahlan (Menag).

7 Juni 1947
Ketika Kabinet Sjahrir ll jatuh maka terbentuk Kabinet Sjahrir Ill pada 2 Oktober 1946. Kabinet ini  berlangsung sampai 7 Juni 1947, dengan 32 menteri. Unsur NU terwakili oleh KH A. Wahid Hasyim sebagai salah satu menteri negara. 

22 Juni 1945 
Piagam Jakarta dirumuskan oleh Panitia Sembilan yang dibentuk BPUPKI pada 22 Juni 1945. Salah seorang tokoh NU yang terlibat di Panitia Sembilan ini adalah KH Abdul Wahid Hasyim.

18 Juni-17Juli 2011
Pada bulan Juni hingga Juli 2011, PBNU mengadakan harlah Nahdlatul Ulama Ke-85. Puncak kegiatan tersebut di Gelora Bung Karno, yang salah satu isinya adalah menegaskan kembali komitmen NU terhadap Pancasila, di tengah sebagian kalangan Islam ingin mengajukan alternatif non-Pancasila.

Pada harlah ini, PBNU mengundang para sufi untuk melakukan pertemuan dalam acara al-Multaqa ash-Shufy al-‘Alamy atau pertemuan sufi sedunia pada 15-16 Juli 2011, di Jakarta. Acara ini dihadiri puluhan mursyid dari berbagai aliran tasawuf yang ada di dunia. Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj mengatakan pertemuan sufi sedunia adalah komitmen bersama peserta al-Multaqa ash-Shufy al-Alamy yang dilaksanakan pada Februari 2011 di Tripoli, Libya.

26-28 Juni 2010
Pada Workshop CBP, 26-28 Juni 2010 di Sidoarjo, terjadi beberapa perubahan yang signifikan pada tubuh CBP Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU), yakni: (1) Nama Corps Barisan Peiajar dikembalikan menjadi Corps Brigade Pembangunan; (2) Mengubah mekanisme Lembaga yang sebelumnya Dewan Koordinasi menjadi Dewan Komando; (3) Mengubah Peraturan Organisasi dan Peraturan Administrasi (PO/PA) menjadi Peraturan Lembaga dan Administrasi (PLA) yang kemudian disahkan pada Rakornas Peraturan Diklat menjadi Petunjuk Pelaksanaan Teknis Operasi Pendidikan dan Pelatihan (Juklak Tekops Diklat); (4) Mengubah Peraturan Dewan Komando Nasional tentang Nomor lnduk Anggota sebagai dasar pembuatan Database CBP.S

Penulis: Abdullah Alawi