Warta Sejarah Keislaman Tokoh Profil Opini Wawancara Ngalogat Adrahi Pustaka PWNU Download

Kisah Inspiratif Didin Syamsudin, Tunanetra yang Hafal Quran dan Juara MTQ

Kisah Inspiratif Didin Syamsudin, Tunanetra yang Hafal Quran dan Juara MTQ
Kisah Inspiratif, Didin Syamsudin Tunanetra yang Hafal Quran dan Juara MTQ.
Kisah Inspiratif, Didin Syamsudin Tunanetra yang Hafal Quran dan Juara MTQ.

Tasikmalaya, NU Online Jabar
Ada cerita yang menyentuh hati dibalik penutupan acara perlombaan Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) ke XXXVII Tingkat Kabupaten Tasikmalaya tahun 2021. Acara tersebut digelar di Pondok Pesantren Miftahul Hidayah Bendungan, Kecamatan Padakembang, Kabupaten Tasikmalaya, Sabtu malam Minggu (10/10). Kisah tersebut datang dari seorang tunanetra yang bernama Didin Syamsudin asal Kampung Cikalong, yang menjadi juara di perlombaan tersebut pada cabang Seni Baca Al-Qur’an, Golongan Tilawah Cacat Netra (Canet).

Kisah inspiratif dan menyentuh hati itu berawal dari Didin Syamsudin yang dipanggil oleh Master Of Ceremony (MC) ke panggung untuk menceritakan kisah hidupnya dan karirnya. Banyak perhatian dari orang-orang yang menyaksikan Didin bercerita, dan merasa tersentuh dengan kisah hidupnya. Pasalnya, Didin adalah orang yang mempunyai keterbatasan fisik, yaitu tunanetra atau tidak bisa melihat (buta). 

Namun keterbatasan fisik tersebut tidak menjadikan Didin patah semangat dan penghalang untuk mewujudkan cita-cita yang menjadi tujuan hidupnya. Hal tersebut dapat ia buktikan dengan menjadi Juara di perlombaan MTQ, tidak hanya itu ia juga seorang Hafiz yang hafal Al-Qur’an 30 Juz.

Selain sebagai seorang Hafiz, dengan keterbatasan yang ia miliki, ia bisa beraktivitas dan berkegiatan halnya manusia normal. Seperti bertani dan bahkan memanjat pohon kelapa. Di sela-sela kesibukannya ia juga mengajar ngaji anak-anak dan berdakwah keliling ke kampung-kampung sesuai undangan.

Dalam video yang direkam oleh Saefullmillah Syam dalam akun Youtubenya hm saefullmillah, MC bertanya kepada Didin bahwasannya dari semenjak kapan dirinya buta atau tidak bisa melihat.

Abdi teu tiasa ningali ti nuju yuswa satu setengah tahun, anu kasorang panyawat panas anu luar biasa. Teras ku nu janten ibu di candak ka lalandong, ka Tasik, ka Bandung, ka Jakarta, ka Surabaya, nanging panginten teu aya takdir ti Allah. Akhirna janten teu ningali ka endahan sareng ka megahan alam dunia,” ucap Didin.

Lanjut MC bertanya, "pernah tidak merasa dikucilkan oleh orang lain?," tanya MC.

Kangtos, sateuacan abdi terjun ka pasantren, rencang-rencang abdi nyarios kieu. Boa kang Didin mah boga duit teh moal bisa jajan, kalaparan, boa moal bisa ngaji. Loba nu moyokan, eta mata meni kitu, lempang ge matak tikusruk, matak tijongklok, tepi ka sedih pisan ku margi rencang-rencang abdi maroyokan. Ngaledek, jelema hina, kang Didin mah mending keneh Doma mahal hargana tinimbang mang Didin teu nempo matana. Tapi abdi teu matak ngajadikeun aral, aral subha, nampi takdir ti nu maha suci,” katanya.

MC bertanya lagi perihal waktu belajar menghafal Al-Qur’an.

“Abdi mulai belajar Al-Qur’an ku nu jadi Raka yuswa 10 tahun, kunu janten ibu didorong, diolo, di rayu-rayu, di deudeuh-deudeuh, anaking yeuh bekelna supaya hidep terjun, indit ka Pasantren supaya tiasa maca Al-Qur’an kos batur,” ujarnya. “Saentos abdi terjun ka pasantren yuswa 10 tahun, nu janten guru abdi nyaeta pangersa KH Zainal Muttaqin di pasantren Kabeureum, Kawalu, TasikMalaya. Hampir lima tahun abdi calik di pasantren,” lanjutnya.

Terakhir MC Bertanya apa harapan Didin saat ini?

Harapan abdi ayeuna nyaeta hoyong tepang sareng pa Bupati Tasik,” ucapnya. 

Demi mewujudkan harapan Didin, kebetulan Bupati Kabupaten Tasikmalaya pada saat itu ada ditempat, Bupati menghampiri Didin langsung ke panggung. 

Dalam penyampaiannya ke Didin, Bupati Kabupaten Tasikmalaya H Ade Sugianto mengatakan soca kang Didin mah moal di bengberatan ke di akherat, motivasi bagi masyarakat, santri, sareng anak-anak urang.

Kakirangan Kang Didin palawargi ngan sa’alit, urang teu kenging sedih ningali ka kang Didin. Sedih keneh urang gaduh panon nu teu bisa ningali ka adilan, sedih keneh ningali panon urang nu masih keneh bisa ningali rakyat kasulitan. Urang teu tiasa berbuat nanaon. Insya Allah soca Kang Didinmah moal di bengberatan ke di akherat, motivasi bagi masyarakat, santri, sareng anak-anak urang,” pungkasnya.

Editor: Abdul Manap
Sumber: Facebook/ Hm Saefullmillah Syam